Digital clock

Friday, March 1, 2013

DOSA KELMARIN

Seorang sahabat mengajukan soalan kepadaku perihal dirinya:

"Apa pandanganmu bila mana mendengar keaiban yang pernah kulakukan? Keaiban yang menjadikan Allah memurkai daku, bahkan Nabi melaknat dan mencelaku?"

Saya jawab dengan senyuman.

"Sejujurnya, aku hanya mendengar dari orang lain perihal dosa kelmarin kamu. Namun di sudut hati aku mendoakan semoga engkau pulang ke pangkal jalan. Aku tidak melihat engkau sebagaimana jijiknya mereka melihatmu. Namun aku melihat kesedihan yang terpaksa ditanggung engkau lantaran dungunya mereka yang menyisihkanmu. Aku yakin engkau tidak meminta dijadikan bernafsu begitu. Bukan jua fitrahmu, sahabat. Inilah dugaan yang diberikan Dia kepadaMu. "

Dia membisu, sebelum melontarkan penjelasan akan dirinya.

"Aku sedar kebodohan yang kulakukan. Bukannya aku tidak mahu bertaubat ketika itu tetapi masyarakat mencemuh dan menghinaku terang-terangan. Mereka berkeras denganku, tiada langsung memberi peluang untukku tinggalkannya dengan baik. Bahkan, pandangan mereka kepadaku jauh lebih hina dari seorang penzina. Aku sedih sekali wahai sahabat. Lalu kepada siapakah lagi harus aku mengadu? Aku malu dengan Allah. Bahkan untuk menadah tangan sekalipun aku malu kerana aku telah melakukan dosa umat Nabi Luth."

Aku mengukir senyuman. Dalam kedinginan malam, aku bertanya lagi tentang apa yang telah dilaluinya. Dijelaskan padaku beberapa pengalaman yang menjadikan dia lebih memahami akan apa yang telah diuji kepadanya.

"Alhamdulillah kini, aku sudah bertaubat dan kembali berubah menjadi Muslim yang baik. Pengalaman lampau menjadikan aku lebih matang dan memahami akan mereka-mereka ini. Sebaiknya jangan disisih, dihina, dikutuk, bahkan mereka harus ditarbiah dengan baik. Benar perbuatan mereka menjadikan mereka dilaknat Tuhan, namun jauh di sudut hati mereka mahu berubah. Bukannya mereka tidak tahu akan dosa besar menjadi songsang. Kerna cemuhan dan sindiran masyarakat menjadikan mereka enggan berubah diri."

Bicaranya polos, mencerminkan ketulusan dan keikhlasan hati. Aku tersenyum mendengarnya. Alhamdulillah, Allah mengembalikan nur iman di dalam jiwanya. Menggemburkan hati dengan keyakinan maghfirahNya. Moga Allah memberkahi dan mengampuni dosa kamu, sahabatku. Engkau telah melalui suatu pengalaman yang dahsyat, hingga menjadikan engkau dicela seumur hidup. Namun lihatlah adilnya Maha Suci Allah. Dia mentarbiahmu dalam dugaan, menjadikan engkau lebih mulia sebenarnya. Engkau lebih memahami mereka berbanding si polan yang menuding jari membabi buta. Bersabarlah sahabatku dengan masyarakat sekelilingmu, kerna kesabaran itu menjanjikan sesuatu yang baik buat kamu kelak.

*Saya garapkan ini berdasarkan cerita sebenar namun diubah gaya penulisannya. Kita seorang pendosa. Mengapa perlu mengutuk mereka yang berdosa? Apakah kita mahu menjadi Tuhan? Selayaknya mereka yang berdosa didakwah dengan penuh hikmah. Jangan dirobek kepercayaan mereka kepada agama lantaran KEBODOHAN kita!