Digital clock

Wednesday, September 22, 2010

NOVEL BERSIRI: KETIKA IMAN MEMANGGIL


            Kehidupan tidak menjanjikan sesuatu yang mudah untuk mereka yang beriman dengan Tuhan. Kehidupan menyediakan ujian yang payah, hingga terkadang memaksa iman goyah di saat akhir. Adakalanya manusia mampu menangani ujian berbekalkan rahmat dan inayah Allah, namun terkadang manusia juga tewas dengan pautan nafsu yang memujuk rayu. Dunia adalah penjara bagi yang beriman dan syurga bagi yang kufur.
            Ammar mengerti semua itu.
            Ilmu agama yang mengalir dalam tubuhnya bukan sembarangan. Daripada tidak mengerti apa itu alif, ba, ta, dia kini menjadi salah satu rujukan di kalangan teman sebayanya. Bukan berniat mendabik dada, namun itulah hasil usaha kerasnya sendiri mencari ilmu agama.
            Agama tidak seperti harta pusaka, boleh diwarisi dan diperturunkan kepada warisnya. Agama sesuatu yang syumul dan hidup. Memilikinya harus dilakukan dengan titik peluh dan usaha kita sendiri. Pengharapan hanya pada Allah, bukan makhluk. Malah, usaha mempercepatkan pernikahan antara dia dan isterinya bukan kerana tuntutan nafsu, namun atas dasar agama jua.
            “Nah, ini senarainya...” Ujar Afiqah sambil menunjukkan sehelai kertas kumal kepada suaminya. Ammar melihat satu persatu dengan teliti. Senarai barangan dapur yang hendak dibeli di pasaraya sebentar lagi. Sengaja dia meminta isterinya menyenaraikan barangan dapur agar memudahkan urusan pembelian, sekaligus tidak membazir. Dengan bajet sebanyak RM200, rasanya cukup untuk mereka berdua makan selama dua-tiga minggu.
            “Betul banyak ini saja?” Soal Ammar lagi.
            “Betul, abi...umi dah kira semua...” Balas Afiqah sambil mendakap erat suaminya. Ammar tersenyum sambil mengusap lengan kiri isterinya. Disimpannya senarai barangan ke poket kiri sebelum meminta isterinya duduk di sebelah.
            “Kenapa, abi?” Soal Afiqah, hairan.
            “Kejap lagi, kita beli barang. Lepas tu, kita ke rumah imam. Abi ada hal sikit nak jumpa dia...umi ada nak ke mana-mana? Group discussion? Revision? Abi boleh hantarkan...” Soal Ammar sambil memegang erat jemari isterinya. Afiqah berfikir sejenak. Rasanya dia mahu bertemu dengan Syuhadah dan Hidayah di kolej. Agak lama mereka tak berjumpa. Kali terakhir sehari sebelum dia melangsungkan pernikahan dengan Ammar.
            “Nanti abi boleh tolong hantarkan ke kolej siswi? Nak jumpa Dayah dan Adah...” Pinta isterinya. Ammar mengangguk perlahan. Terukir senyuman di wajahnya.
            “Abi ni...asyik tersenyum aja...” Bisik Afiqah.
            “Eh, senyum pun salah?” Soal Ammar kembali.
            “Senyum tak salah...tapi...” Afiqah terhenti di situ sambil tersenyum simpul. Ammar mencubit manja hidung isterinya. Afiqah merengek manja sambil mengusap hidungnya.
            “Tapi apa, sayang...” Ammar bersuara manja. Romantis!
            “Tapi...senyuman abi tu membuatkan umi tak senang duduk...” Balas Afiqah, malu. Serentak Ammar tertawa kecil. Ke situ pulak perginya. Afiqah didakapnya dengan erat. Sang isteri tenggelam dalam kehangatan dakapan suaminya. Mata dipejam, lama...
            “Senyuman ni khas untuk umi seorang saja. Senyuman luar biasa!” Ujar Ammar.
            “Habis, kalau abi senyum pada orang lain?” Afiqah menyoal lagi.
            “Itu bukan senyuman luar biasa lah...hehe...” Balas Ammar. Afiqah mencubit lengan suaminya. Bergurau pulak! Lama mereka berdakapan, sebelum bicara terbit dari bibir Afiqah.
            “Berapa lama nak berpeluk macam ni, bi?” Soal Afiqah, separa bergurau.
            “Ya tak ya juga...nanti lambat nak ke pasaraya...jom!” Balas Ammar. Mereka bingkas bangun sebelum menutup kipas dan mengunci pintu belakang. Ammar mencapai kunci motosikalnya sebelum menapak keluar rumah.
            Tersergam sebuah motosikal Jaguh hitam yang terparkir elok. Ammar memeriksa tangki minyak. Masih banyak. Ditegakkan motosikal sebelum kunci diputar. Suis automatik dihidupkan. Maka bergemalah bunyi ngauman motosikal memecah kesunyian petang. Ekzos sporty yang dipasangkan pada motosikal menjadikan sesiapa sahaja yang mendengarnya mengetahui kehadiran Ammar.
“Abi, helmet kat mana?” Soal Afiqah dari dalam rumah.
            “Ada atas meja telefon!” Laung Ammar. Seketika kemudian Afiqah keluar dari pintu hadapan sambil membawa topi keledar. Ammar memerhatikan gelagat isterinya memakai sepatu berwarna merah jambu. Langit mega masih terang, menandakan hari masih baik dan tidak akan hujan. Afiqah melangkah ke arah suaminya sambil menggalas beg putih bertali merah jambu.
            “Dah ready, puan?” Seloroh Ammar.
            “Ya...bawa saya ke pasaraya dengan segera...” Afiqah membalas seloroh suaminya.
“Jangan lupa bawa beg duit, ya...hehe...” Ucap Ammar kembali.
“Ha’ah! Nasib baik abi ingatkan!” Ujar Afiqah sebelum meluru masuk kembali ke dalam rumah. Dia tertinggal dompetnya di atas meja solek di dalam bilik. Ammar menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Zaujah kesayangannya selalu mencuit hati.
“Kalau tak bawa dompet, alamat abi kena jadi pekerja pasaraya lah...nak bayar balik hutang..hehe...” Ujar Afiqah.
“Eh, kenapa abi pulak? Umi lah jadi pekerja...umi yang beli barang, kan? Hehe...” Balas Ammar. Pantas Afiqah mencubit lengannya. Ammar mengeluh sakit. Mereka berdua tertawa bersama sebelum menaiki motosikal. Ammar menunggang motosikal dengan cermat keluar dari halaman rumah.

Monday, August 23, 2010

NOVEL BERSIRI: KETIKA IMAN MEMANGGIL

1

       "Wahai Tuhanku Yang Esa...
         Bila kenangkan Qahar-Mu...
         Rasa gerun di hatiku...
         Kerana takutkan seksa-Mu..."
Titis-titis hujan membasahi bumi yang paginya merekah dicakar bahang sang mentari. Ada angin berpuput lembut, mendinginkan lagi suasana petang. Begitu indah aturan Allah kepada segenap makhluknya. Langit, bumi dan segala isinya adalah makhluk Allah. Tidak mungkin ada satu pun darinya yang terlepas daripada kekuasaan-Nya. Allah Azzawajalla bijak mengatur alam dengan baik, waima tanpa bantuan daripada sesiapa pun.
Seorang lelaki berdiri di pinggir pantai. Lensa matanya merenung jauh ke tengah samudera, memikirkan sesuatu yang masih belum boleh dipercayainya. Sesekali dia melirih ke arah cincin di jemarinya. Baru seminggu pernikahannya usai dilangsungkan. Kecil-kecilan sahaja, memadai statusnya sebagai pelajar yang masih belum sempurna pengajiannya.
Kata orang, bernikah ketika belajar amat menyakitkan dan menyukarkan. Namun, itu hanya tanggapan sesetengah pihak yang mindanya dilumuri dengan sikap negatif. Bagi dirinya yang baru sahaja mendirikan rumahtangga, tanggapan sebegitu akan dinyahkan dari minda insan yang dekat dengannya agar mereka mengerti percaturan hidup yang telah digariskan Allah sedari Luh Mahfuz lagi.
“Dinikahi wanita itu kerana empat perkara; pertama, kecantikannya...kedua, keturunannya...ketiga, ilmunya...dan keempat, agamanya. Dan agama itu menjadi ukuran segala-galanya...” Masih teringat di ruang memorinya kata-kata arwah Ustaz Adham yang pernah memberikan kuliah maghrib sewaktu dia di bangku sekolah menengah dahulu.
Rezeki itu milik Allah. Hidup dan kehidupan ini semuanya milik Allah. Lalu ke mana lagi mahu kita sandarkan segala hajat dan permohonan jika tidak kepada Allah. Barangsiapa berharap pada makhluk, maka urusannya tidak akan sempurna kerana makhluk bukan bersifat kekal. Namun jika berharap kepada Allah Yang Maha Mencipta, maka ketahuilah Allah akan memudahkan segenap urusannya.
“Abi...” Ucap seseorang dari belakangnya. Dia mendengar dan mengenali suara itu dengan jelas. Suara permaisuri hati yang baru sahaja dinikahinya memanggil. Sang isteri menapak bersebelahannya sambil jemari kanan menggenggam erat jemari kiri suami. Senyuman dilemparkan sebelum kepala dilentokkan ke bahu kiri suaminya.
“Kenapa termenung?” Soal isterinya. Si suami tersenyum. Dikucupnya ubun-ubun isteri yang dilitupi tudung putih. Mekarnya kasih sayang antara mereka semakin tersulam erat, sementelah bernikah.
“Saja...berfikir...” Balas suaminya, lembut.
“Fikir apa?” Soal isterinya lagi. Si suami merangkul erat pinggang isterinya. Dirapatkan ke kiri sebelum dia duduk di atas pasiran yang memutih. Si isteri turut sama duduk.
“Fikir berapa ramai anak yang kita nak...abi nak dua belas, boleh?” Soal si suami. Pantas saja si isteri berpaling memandang suaminya. Wajahnya berkerut seribu.
“Dua belas? Ingat nak buat skuad bola sepak ke?” Balas sang isteri, sambil matanya membulat memandang suami. Spontan si suami ketawa.
“Mestilah...Nabi S.A.W. kan suka umatnya yang ramai...” Kali ini, pendekatan hadis digunakan. Si isteri mencebikkan bibir. Dia meletakkan kepalanya ke bahu suami. Manja. Sifat seorang isteri kepada suami yang sangat dicintainya.
“Umi nak enam je...boleh?” Pinta isterinya. Si suami kehairanan.
“Eh, kenapa sikit sangat? Tak suka anak ramai ke?” Soal si suami kembali.
“Bukan tak suka, abi...tapi kalau terlalu ramai, takut abi pula yang terabai...nak kena jaga anak, jaga suami lagi...betul tak?” Jelas sang isteri. Si suami berfikir sejenak sebelum mengangguk tanda bersetuju. Ada benarnya juga kata-kata isteri tercintanya. Kalau anak terlalu ramai, kelak dia juga yang mengeluh. Genggaman jemari isterinya dikucup perlahan-lahan.
“Enam pun enamlah...abi supply je...umi kilangnya, kan?” Seloroh si suami. Spontan isterinya mencubit manja lengan suami. Si suami menggosok perlahan sambil tertawa.
“Mengada-ngada!” Ujar isterinya.
“Mengada-ngada pun dengan isteri sendiri...nak abi mengada-ngada dengan perempuan lain ke?” Ujar suaminya lagi. Spontan isterinya menggeleng sambil memohon maaf. Dia tidak mahu berkongsi kasih dengan orang lain. Suaminya pemberian Allah, dan akan diberikan khidmat yang terbaik. Dia tidak mahu ada insan lain bertakhta di hati suaminya selagi dia masih hidup.
“Malam nanti abi nak ke rumah imam...nak ikut?” Soal suaminya.
“Nak! Nak!” Pantas saja jawapan balas diterima. Wajah isterinya bersinar-sinar. Senyuman tidak lekang di bibir delimanya yang merekah. Terbayang wajah murabbi yang banyak membantu dan mengajar mereka hingga mereka disatukan. Murabbi yang juga sahabat, malah dianggap abang bagi mereka berdua.
Pernikahan mereka berjalan dengan sempurna berbekalkan pertolongan imam muda tersebut. Malah, imam itu menjadi contoh teladan buat dirinya dan isteri. Walaupun pada awalnya tentangan diterima dari kedua-dua belah pihak keluarga, ditambah dengan pelajaran dan sumber kewangan yang belum pasti, namun itu bukan alasan untuk mereka diijabkabulkan. Atas kehendak dan iradat Allah, akhirnya mereka disatukan bersama.
Air laut mencecah kaki menyebabkan si suami mengeluh sejuk. Pantas saja kakinya ditarik. Melihatkan gelagat suaminya, sang isteri terus mengocakkan air ke arahnya. Bergurau manja. Betapa indah nikmat pernikahan yang Allah anugerahkan kepada mereka berdua. Dan beburung berkicau riang, meraikan bersama hubungan yang telah diredai Allah Azzawajalla...


           
        “Isteri bukan untuk dimiliki, tetapi anugerah Ilahi yang tidak ternilai harganya...”
            Dia duduk di antara dua sujud.
            Lama.
            Matanya memandang ke arah hamparan sejadah kuning keemasan, bergambarkan Kaabah Baitullah. Air matanya mengalir perlahan. Jemarinya bergerak-gerak, seperti mengira sesuatu. Bibirnya berbisik, melafazkan pujian dan zikir memuji Allah Taala.
            Maha Suci Allah yang mentadbir segenap alam maya, yang menjadikan dirinya manusia yang masih berpegang kepada agama-Nya. Maha Suci Allah yang mengizinkan dia hidup dan menimba ilmu untuk segenap hari, yang memberikan rezeki yang tidak terhingga kepada dia dan isterinya.
            Dia sujud menyembah Tuhannya.
            Alangkah susahnya mendidik nafsu yang tidak melihat kebenaran-Mu, ya Allah. Alangkah hinanya hati yang tidak langsung takutkan-Mu walau di mana saja berada. Alangkah bodohnya akal yang tidak memikirkan keagungan dan kudrat-Mu. Alangkah kejinya jiwa yang melayang dan tenggelam dalam keasyikan dunia ciptaan-Mu sedangkan Kau tidak pernah mengalpakan hamba-hamba-Mu.
            Dari muka pintu, sang isteri terpaku melihat ketekunan suaminya melakukan ibadat. Air matanya berlinangan. Esakan tangisnya disekat perlahan-lahan. Beruntung dirinya memiliki suami sehebat namanya. Ammar bukan lelaki sembarangan. Hati perawannya terpaut saat pertama kali melihat wajah suaminya ketika minggu suai kenal pelajar baru.
            Tangan ditadah, memohon pengampunan dan harapan kepada Allah. Syahdunya doa dilafazkan dalam bait-bait kalimah Arab yang menggetarkan hati pendengar waima maksudnya tidak difahami. Ada sisipan ‘amin’ berbisik di pinggir bibir sang isteri. Ya Allah, teguhkan cinta dan kasih sayang kami suami-isteri dalam menghadapi ujian dan hari yang mendatang...

Sunday, July 25, 2010

Duhai Ayah...


Ayah pernah berkata padaku;

"Dahulu, seawal usiamu 3 tahun, kau bertanya pada ayah..."

"Apa pertanyaanku, ayah?" Aku menyoal kembali.

"Kau tanyakan Allah itu di mana? Allah itu besar mana?"

Hingga kini masih kuingati kata-kata ayah. Ayahku yang kini berhempas-pulas bekerja waima gajinya tak seberapa. Tugasannya walaupun menjadi seorang pengawal keselamatan bukanlah satu penghinaan bagiku. Apa yang pasti, ianya halal.

Sewaktu kecil dahulu, aku selalu menanti ayah pulang dari kerja. Terkadang, kerjanya mengambil masa yang lama. 3 hari, 20 hari, 40 hari, sebulan, malah 4 bulan pun ada. Aku sering bertanya pada emak ke mana ayah pergi? Mak akan menjawab, "Keluar bekerja di jalan Allah..."

Kulihat wajah ibu tabah ditinggalkan ayah berbulan-bulan lamanya. Namun ayah tidak tinggalkan keluarga begitu sahaja. Dua perkara dititipkan buat kami anak-anaknya. Agama dan kewangan. Waima kewangan tak seberapa, namun dihulurkan jua.

Waktu malam, andai ayahku ada, akulah insan pertama yang akan duduk menunggu sambil memegang kitab Fudhail Amal. Kitab yang sering digunakan jemaah tabligh untuk peringatan. Di dalamnya ada pelbagai perkara, kisah sahabat, malah pedoman buat si pembaca.

Sebelum tidur, ayah akan membacakan sepotong hadis buat kami sekeluarga. Emak, abang Abbas, Mujahidah, Asraf, termasuk diriku akan turut sama mendengar. Suara ayah...betapa aku rindu mendengar suaranya...

melafazkan bait-bait hadis...

mengalunkan bacaan ayat suci Al-Quran...

aku selalu duduk di sisi ayah tatkala dia sedang mengaji...

malah aku selalu mencuri-curi lihat dan mendengar ayah bersolat...

bacaannya, melekat di dalam sanubariku hingga kini...

betapa aku rindukan ayahku yang dahulu...

yang ku banggakan kerana janggut sunnahnya...

yang ku hormati kerana ketegasannya dalam agama...

yang ku sayangi kerana tidak pernah meninggikan suara...

Duhai ayah, andai dapat kau baca warkah anak nakalmu ini...

ketahuilah...aku amat menyayangimu...

(air mata menitis, tak mungkin dapat kuteruskan lagi...)

Friday, June 4, 2010

KETIKA IMAN MEMANGGIL...

Salam alaik untuk semua...
Ana sedang menyiapkan episod pertama novel blog kedua...
Tajuknya 'Ketika Iman Memanggil'...
Nantikan kemunculannya...

Salam alaik...

Tongkat Jibril

Wednesday, May 19, 2010

NOVEL BERSIRI: MENCARI HUMAIRA' HATI

TIGA PULUH (AKHIR)


Bilakah kali yang terakhir kau ucapkan sayang


Pada insan yang setia berkongsi susah dan senang


Luahkan isi hati andainya sudah ditakdir


Tadi subuh yang terakhir...


-Subuh Yang Terakhir_Rabbani-

Adli terbaring lesu. Di tangan kanannya terselit beberapa tiub. Di dadanya terpasang pelbagai wayar halus. Topeng oksigen ditekup ke mulutnya. Kedengaran nafasnya yang semakin lemah menyedut udara. Di kanannya terpasang monitor yang berfungsi mengesan degupan jantung. Lemah. Beberapa orang jururawat dan doktor pakar berada di sekeliling katil.

“It’s too bad...too late...” Ujar salah seorang dari tiga doktor pakar itu.

Tumor di medula oblongata Encik Adli semakin melarat. Sudah merosakkan sebahagian otak dan saraf tunjang. Peratusannya untuk hidup...20%...We’re very sorry, madam...” Jelas doktor pakar yang seorang lagi saat ditanyakan kepadanya. Aufa Liyana dan Azlina tergamam. Mereka duduk dengan wajah terperanjat.

“Kalau penyakit ini diketahui lebih awal, pasti kami dah jalankan pembedahan. Namun, maafkan kami puan. Mungkin ini dah ditakdirkan Tuhan. Kita hanya mampu berserah...can you please excuse us...” Ujar ketua doktor sebelum mereka bertiga menapak meninggalkan Aufa dan Azlina.

“Ujian apakah ini, Lina...?” Soal Aufa Liyana. Mereka memandang wajah suami mereka yang sedang tenat bertarung dengan maut. Pucat lesi wajah Adli.

“Entahlah...Lina tak percaya, Aufa...” Balas Azlina. Mereka memegang erat jemari Adli yang masih kritikal. Air mata bercurahan menangisi dugaan Allah yang paling dahsyat dalam hidup mereka. Adli bakal pergi menghadap Allah Azzawajalla!

“Baru semalam Adli melafazkan akad nikah, pagi ini Adli sudah tenat sebegini...alangkah pilunya hati!” Bicara Aufa Liyana tersekat. Sudah tidak tertahan lagi untuk berbicara. Tangisan menggantikan bicaranya. Kelihatan umi dan ahli keluarga yang lain melangkah masuk. Mereka cuba menenangkan kedua-dua isteri Adli.

“Tak adil, umi...ini semua tak adil untuk kami!” Azlina meraung.

“Allah lebih sayangkan dia...sabar, nak...” Pujuk umi. Diusapnya wajah kedua-dua menantu sambil memujuk mereka untuk bertenang. Zulkarnain, sahabat baik Adli turut hadir bersama isterinya Hannan. Sayu wajahnya memandang Adli yang belum sedarkan diri. Pilu rasanya melihat wayar-wayar dan tiub yang berselirat di segenap tubuh sahabat baiknya. Terbayang di fikiran senyuman, gelak tawa, gurauan mesra seorang teman bernama Adli. Kini, pemuda itu dikhabarkan bakal pergi meninggalkan alam fana ini.

“Bersabarlah...kita doakan yang terbaik untuk Adli...” Bisik umi. Azlina dan Aufa masih menangisi penderitaan Adli.

Bila berdekatan kadangnya makin kita leka


Bila berjauhan barulah merindu di dada


Selagi berkesempatan ucapkan terima kasih


Andai esok takkan hadir...

Jemari Adli bergerak tiba-tiba. Denyutan jantungnya di monitor beransur pulih. Matanya terbuka sedikit, sebelum diperhatikan sekeliling. Senyuman dilontarkan. Tampak lemah.

“Ramainya...Zul pun ada sekali...dah lama tak jumpa...” Bisik Adli, lemah.

“Apa khabar sahabatku...?” Ujar Zulkarnain sebelum menggenggam jemari Adli. Air matanya tumpah melihatkan Adli yang semakin lemah.

“Aku baik-baik saja...kau dengan Hannan macam mana? Dah berapa anak?” Soal Adli dengan nada bergurau. Zulkarnain tersenyum pahit. Dia memandang isterinya sebelum memandang kembali Adli.

“Baru seorang...insya-Allah akhir tahun ni lahir. Aku nak namakannya Saiful Adli, sempena nama kau...” Balas Zulkarnain. Adli tertawa lemah. Dia tersenyum memandang sahabatnya.

Jika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa


Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan


Dirimu namun di hati mampukah dilupakan


Taburlah kemaafan jangan sebelum nyawa...dipulangkan

“Lebih baik jangan, Zul...takut nanti dia ‘pergi’ macam aku juga...” Seloroh Adli. Zulkarnain menangis mendengarkan kata-kata sahabatnya. Kematian semakin hampir menjemput, dia masih mampu bergurau sebegitu rupa.

Bilakah kali yang terakhir kau kucupi pipi


Ayah bonda yang tak mungkin kau terbalas budi


Tunjukkanlah syukurmu bertuahnya kau dilahir


Andai esok takkan hadir...

“Umi...” Adli memanggil uminya dengan lembut. Pantas umi mendatanginya. Diusap wajah anak teruna kesayangannya dengan penuh kasih sayang. Nafas Adli lemah seketika, sebelum dikucupnya dahi dan pipi uminya. Terharu sang bonda, sedang air matanya menitis perlahan.

“Andai Adli dah tak ada...mohon maaf daripada umi...kalau Adli pernah...menyakiti hati umi...” Bisik Adli, lemah. Uminya mengangguk perlahan sambil menahan tangisan. Ya Allah, ibu manakah yang sanggup melihat anak yang dikandungnya sembilan bulan bakal meninggalkan alam fana ini???

Lihatlah saja isterimu berkorban sepenuh nyawa


Demi menjamin kebahagiaan anak dan suami tercinta


Buktikanlah padanya pilihan jodohmu tepat


Sebelum semua terlewat...

“Di mana Azlina...Aufa?...” Adli memanggil lembut. Kedua-duanya menyahut sambil mendatangi Adli. Mereka menggenggam kedua belah tangan Adli. Tersenyum sang suami.

“Maafkan abi andai abi pernah buat salah pada umi...” Bisik Adli kepada Azlina.

“Umi maafkan abi...umi juga minta maaf kalau pernah buat abi sedih...” Ujar Azlina. Adli tertawa lemah. Diusapnya pipi Azlina dengan lembut.

“Dulu umi masuk wad, sekarang giliran abi pulak...hehe...” Adli cuba berseloroh. Azlina mulai menangis teresak-esak. Dia segera mendakap suaminya. Saiful Adli tersenyum. Dia memandang Aufa Liyana, isteri kedua yang baru sahaja dinikahinya.

“Aufa....maafkan andai ada salah, ya...” Ucap Adli kepada Aufa Liyana pula.

“Aufa dah lama maafkan, abang...maafkan Aufa kalau ada salah juga...” Aufa Liyana membalas sebelum mengucup dahi suaminya.

“Pernikahan kita hanya untuk semalaman...maaf...tak sempat nak berbual panjang...” Adli membalas lagi. Bercucuran air mata sang isteri mendengarnya. Dia menyeka air mata yang jatuh berlinangan. Adli memandang semua yang hadir. Seakan mengerti ajalnya sudah tiba, Adli memohon maaf kepada semua. Nafasnya tercungap lemah. Sayu matanya memandang semuanya.

“Maafkan Adli sebab tak beritahu penyakit yang sebenar...abi sayang umi...abang sayang Aufa...Adli sayang kesemuanya...Adli nak tidur sekejap...kepala rasa pening...” Ucap Adli sebelum mata dipejam perlahan. Mengertilah semua yang hadir. Ajalnya semakin hampir. Mereka menahan sebak dan tangisan. Monitor memaparkan degupan jantung yang semakin lama semakin lemah. Seketika kemudian, jasad Adli tidak bergerak lagi. Kesemua yang hadir menangisi pemergian seorang insan bernama Saiful Adli. Aufa dan Azlina berpelukan sesama sendiri sebelum menangis teresak-esak. Umi mendatangi jenazah Adli sebelum menutupinya dengan selimut. Selamat pulang anakku. Moga kau aman bersama orang-orang yang soleh di sana...

Lafazkan rasa cinta...


Andainya sudah ditakdir...


Tadi subuh...yang terakhir...

* * *

    Pagi itu, suasananya nyaman sekali. Beburung menyanyi riang. Angin berpuput lembut. Mentari tidak memancar terik seperti selalu. Azlina menghabiskan bacaan Yaasinnya sebelum mengucup naskah surah. Disiraminya air mawar ke atas kuburan suami. Lama dia merenung tanah yang masih merah. Sudah hampir seminggu Adli selamat dikebumikan.

  “Abi...umi dah mengandung lima minggu. Umi baru tahu semalam. Umi janji akan didik anak kita dengan baik. Jadikan dia anak yang soleh, taat pada Allah dan Rasul-Nya, sama macam abi...umi pergi dulu. Sekejap lagi, Aufa akan datang untuk gantikan tempat umi...Aufa pun ada tanda-tanda mahu hamil. Kami dah serasi bersama. Sudah berjanji tak akan bernikah dengan orang lain lagi. Cukuplah abi sebagai suami kami...pergi dulu, abi...Assalamualaikum...” Ujar Azlina sebelum mengusap nisan batu yang tertulis nama suaminya.

Saiful Adli bin Abdullah Fahim


18 May 2010


Al-Fatihah

         Kelihatan kelibat Aufa Liyana sudah sampai di pagar tanah perkuburan. Azlina melangkah perlahan menuju kepada Aufa. Mereka bersalaman sebelum berbicara sesuatu. Seketika kemudian, Aufa Liyana menapak ke tanah perkuburan sedang Azlina menapak pulang.

        Mereka berdua sudah berjanji mahu membacakan Yaasin dan menziarahi kuburan Adli setiap hari bergilir-gilir. Bukan kerana tidak dapat menerima kehilangan suami tercinta, namun kerana kasih dan cinta yang amat mendalam. Pengorbanan yang dilalui Adli sukar untuk dilupakan. Ilmu dan kasih sayangnya sebagai seorang suami, teman, sahabat, semuanya dicerap dengan baik oleh kedua-duanya. Allah mentakdirkan mereka menjadi isteri Saiful Adli waima seketika. Moga Allah mengampuni dosanya dan meletakkannya dalam kalangan orang yang soleh...amin...

“Cinta tak semestinya memiliki, kasih tak sejujurnya menyayangi,


Rabbul Izzati cinta abadi...”



***TAMAT***



Tamat pada tarikh 18 mei 2010 (Selasa), jam 12:30 pagi. Alhamdulillah.

NOVEL BERSIRI: MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA PULUH SEMBILAN


Wajahmu...seindah serinya pelangi nan indah


Seharum mawar putih segar berkembang


Wajahmu...mengapa sering terbayang di mataku


Sehingga terbawa di dalam mimpiku...


Sayangku...tahukah kau di dalam hatiku ini


Tersimpan perasaan cinta nan suci


Kau bunga...ingin ku suntingmu menjadi milikku


Lantas kuabadikan dalam jiwaku...-Adam Ahmad_Kau Pergi Jua-

Adli melihat jam di tangan. Sudah hampir sejam isterinya dimasukkan ke wad kecemasan. Uminya, ibu dan ayah mentuanya sugul memandang lantai. Entah apa nasib Azlina, mereka sendiri kurang pasti. Hanya doa sebagai bekalan, moga-moga Allah mempermudahkan segala-galanya.

“Umi, Adli nak solat hajat dulu...” Bisik Adli kepada uminya. Perlahan-lahan wanita separuh abad itu mengangguk. Adli melangkah meninggalkan ruang kecemasan. Dia menapak ke arah surau yang berdekatan. Pili air dipulas perlahan-lahan. Dicuci tangannya yang berlumuran dengan darah Azlina. Usai dibersihkan, wuduk diambil dengan tenang.

Sejadah dibentangkan. Takbiratul ihram diangkat perlahan-lahan. Dikumpul segenap ketenangan agar hadir dalam hatinya. Kali ini, munajatnya hanya untuk Allah agar dipermudahkan segala-galanya. Sujud terakhirnya lama. Cukup lama. Hatinya merintih, merayu kepada Allah. Air matanya berlinangan membasahi pipi.

Ya Allah, kau ampunkanlah segala dosaku, dosa isteriku, dosa ibu bapaku, dosa ibu dan bapa mentuaku, dosa sahabat-sahabatku, dosa para guruku, dosa keturunan sebelumku dan selepasku. Ya Allah, aku mohon dengan kudrat dan iradat-Mu. Kau selamatkanlah zaujahku dari marabahaya. Kau selamatkanlah jasadnya, selamatkanlah dia dari kesakitan yang telah ditakdirkan untuknya, ya Allah. Aku tak sanggup melihatnya derita, ya Allah. Andai perlu, kau pindahkanlah azab dan sengsaranya kepadaku. Aku rela menanggungnya, ya Allah! Aku rela! Sesungguhnya tiada tempat untukku bermohon pertolongan melainkan daripada-Mu sahaja, ya Allah. Bantulah aku! Makbulkanlah permintaanku ini. Sempurnakanlah cinta dan kasih sayang kami. Berilah kami kebahagiaan, ya Allah...

Hatinya merintih sayu. Usai bermunajat di dalam hati, dihabiskan solat hajatnya dengan tenang. Esakan dan linangan air mata membasahi pipinya. Tangisan seorang suami yang benar-benar mencintai zaujah hatinya. Doa dipanjatkan. Lama. Adli merintih, merayu dan terus merayu kepada Allah.

Kenangan bersama isterinya terpalit satu persatu di dalam kotak memorinya. Makin lama, air matanya makin hebat bercurahan.

“Adli!” Kedengaran suara bapa mentuanya memanggil usai Adli berdoa. Pemuda itu berpaling perlahan.

“Lina dah selamat!” Ujar bapa mentuanya. Alangkah berbunganya hati Adli mendengar khabar berita dari bapa mentuanya.

“Subhanallah! Alhamdulillah!” Pantas dia sujud memuji kemuliaan dan kebesaran Ilahi sebelum menapak bersama bapa mentuanya menuju ke wad di mana Azlina ditempatkan. Kelihatan umi dan ibu mentuanya sedang menemani Azlina yang sudah sedar. Adli duduk di sisi isterinya. Umi, ibu dan bapa mentuanya menapak ke luar wad.

“Umi...O.K. tak sekarang?” Soal Adli sambil mengucup dahi isterinya.

“Umi O.K, abi...Cuma rasa lemah sikit...kenapa mata abi merah ni? Abi menangis lagi, ya? So sweet...” Usik Azlina sambil mengusap pipi suaminya dengan lemah. Adli tertawa kecil sebelum menggenggam erat jemari isterinya.

“Jangan buat macam tu lagi, tau...abi tak nak kehilangan umi...” Ucap Adli. Air matanya gugur kembali. Azlina tertawa kecil. Dia mencuibt pipi suaminya dengan lembut.

“Manja...” Bisik Azlina sambil mengusap wajah suaminya. Adli tersenyum dalam tangisan. Dia benar-benar bersyukur dengan apa yang telah Allah anugerahkan. Akhirnya doanya dikabulkan Allah dengan serta-merta.

“Ezmir macam mana?” Soal Azlina tiba-tiba.

“Entah...abi pun tak tahu. Lepas saja dia tembak umi, abi pukul leher dia. Jatuh. Dada terkena kayu tajam yang tertanam dalam pasir. Lepas tu, abi terus bawa umi ke hospital. Tak tahulah apa nasib dia. Gila betul! Kerana Aufa Liyana, dia sanggup jadi psiko macam tu!” Jelas Adli.

“Tu...dah pun sampai...” Ujar Azlina tiba-tiba.

“Siapa? Ezmir???” Soal Adli kembali. Wajahnya bertukar cemas. Azlina menunjukkan kepadanya pintu wad. Kelihatan kelibat Aufa Liyana berdiri menghadap mereka berdua. Senyuman diberikan dengan penuh sempurna.

“Boleh Aufa masuk?” Soal Aufa Liyana, perlahan.

“Silakan...” Azlina menjawab lemah. Adli memandang kembali isterinya. Aufa Liyana menapak menuju ke katil. Dia duduk di kerusi sementelah Adli sudah duduk bersebelahan dengan Azlina.

“Lina macam mana? Dah O.K?” Soal Aufa Liyana sambil bersalaman dengan Azlina. Azlina mengangguk perlahan.

“Dah O.K...Cuma lemah sikit...biasalah...” Balas Azlina.

“Alhamdulillah...syukurlah...” Ujar Aufa Liyana.

“Macam mana awak tahu Lina ada di sini?” Soal Adli. Aufa Liyana memandangnya namun pantas Adli berpaling memandang Azlina.

“Umi abang yang telefon Aufa...” Balas Aufa Liyana. Adli mengangguk perlahan. Perkataan ‘abang’ masih belum dapat dikikis Aufa Liyana membuktikan kebenaran kata-kata Ezmir. Aufa Liyana masih setia dengan cintanya kepada Adli. Azlina memandang suaminya dengan pandangan mengharap. Adli mengerutkan wajah. Kenapa pula dengan Azlina ni?

“Abi...umi nak minta abi tunaikan permintaan umi...please...I’m begging you...” Ujar Azlina tiba-tiba. Adli menghela nafas panjang. Waima kematian baru sahaja bertandang sebentar tadi, dia masih mahukan permintaannya ditunaikan? Aufa Liyana memandang mereka berdua. Permintaan apa pulak ni?

“Actually, I want to offer you something, Aufa Liyana...” Ujar Azlina. Adli cuba menghalang namun isterinya tetap berkeras mahu menjodohkannya dengan Aufa Liyana jua. Aufa Liyana kebingungan. Tawaran apa pulak ni? Tiba-tiba aja?

“Would you marry him?” Soal Azlina. Terkejut bukan kepalang Aufa Liyana mendengarnya. Kegilaan apakah ini? Sang sietri mahu menjodohkan suaminya dengan orang lain tiba-tiba?

“Kahwin? Apa yang Lina cakapkan ni? Aufa tak faham...” Ujar Aufa Liyana. Azlina tersenyum lemah. Dia memegang jemari Aufa Liyana sambil bertutur sesuatu;

“Izinkan Lina berkongsi kasih dengan Aufa. Aufa dah banyak berkorban cinta untuk Adli. Lina nak juga berkorban untuk kebahagiaan bersama. Tak salah, kan?” Jelas Azlina. Dia menyatukan tangan Adli dan Aufa Liyana. Pantas Adli merentap tangannya. Azlina dan Aufa Liyana terkejut. Wajah sang pemuda berubah menjadi muram.

“Kenapa, abi?” Soal Azlina.

“Apa semua ni, umi?” Adli menyoal garang.

“Umi buat semua ni untuk kebahagiaan bersama...salahkah?” Azlina membalas.

“Pengorbanan bukan dengan cara macam ni! Abi tetap tak setuju!” Tegas Adli.

“Habis tu? Macam mana umi nak berkorban lagi? Umi tahu abi masih cintakan Aufa Liyana. Cinta tak salah, abi. Abi berhak. Umi tahu umi cinta terakhir abi tapi Aufa masih cinta pertama abi. Masih ada ruang untuk Aufa Liyana dalam hati abi. Ikatan pernikahan kita masih utuh. Cuma umi mahu bahagia bersama abi, bersama Aufa Liyana. Salahkah permintaan umi ini, abi? Tolonglah...ini saja permintaan umi...” Azlina merayu perlahan. Berat rasa hati Adli. Apakah ini muslimah atau bidadari syurgawi? Mana mungkin seorang isteri mahu bermadu dan bahagia bersama cinta pertama suaminya? Adli mengusap wajah isterinya. Keluhan panjang diberikan sebelum bicaranya ditutur kembali.

“Baiklah...abi akan tunaikan...tapi kena tunggu tempoh iddah Aufa Liyana habis dahulu. Lagipun, umi baru sahaja pulih, kan?” Balas Adli dengan berat sekali. Azlina tersenyum manja. Hatinya lega mendengar penjelasan Adli. Terlepas sudah bebanan di hatinya saat Adli melafazkan keputusan untuk menikahi Aufa Liyana...

* * *

Sudah empat bulan Azlina keluar dari wad. Dalam masa itu jualah berlangsungnya majlis pernikahan Adli. Pagi itu, merupakan pagi pertama buat Aufa Liyana, Adli dan Azlina. Mereka menunaikan solat Subuh bersama-sama. Tiada pergaduhan, rasa tidak puas hati. Semuanya dilalui dengan tenang.

Takbiratul ihram diangkat perlahan. Permulaan surah Al-Fatihah dibacakan Adli dengan nada sayu. Setelah itu, dibacakan surah Yusuf dengan tenang. Namun, entah mengapa surah As-Yusuf yang dibacakan Adli tersekat-sekat di pertengahannya. Kedengarannya seperti menangis. Belum sempat bacaan dihabiskan, Adli terus rukuk dan menghabiskan solat. Azlina kurang mengerti. Ada sesuatu yang mengganggu pemikiran suaminya pagi itu.

Usai menunaikan solat, Adli menekup kepala. Wajahnya berkerut, menahan kesakitan di belakang kepala. Spontan dia rebah dalam dakapan isterinya. Azlina dan Aufa Liyana menjerit sekuat hati, hingga umi tersedar. Segera mereka bertiga mengangkat Adli yang pengsan tiba-tiba. Segala-galanya bertukar cemas. Air direnjis namun Adli masih tidak bergerak.

“Bawa ke hospital!” Ujar umi. Azlina mengangguk pantas. Dia segera mencapai kunci kereta. Adli dipapah berdua bersama dengan Aufa Liyana menuju ke kereta. Hati Azlina tidak henti-henti berdoa semoga suaminya selamat. Aufa Liyana memangku kepala Adli yang mengerang kesakitan tiba-tiba usai pengsan sebentar. Kereta dipacu laju menuju ke hospital berdekatan.

“Allah....Allah....Allah...” Bibir sang suami tidak henti-henti menyebut nama Allah. Azlina dan Aufa Liyana mulai menangis...

NOVEL BERSIRI:MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA PULUH LAPAN

Bercinta sudah lama


Berkasih dan bermesra


Sedang enak membuai rasa


Perpisahan tercipta


Mengapa sementara


Cerahnya cinta kita


Mendung tiba tiadaku pinta


Gelapnya suasana -Khatijah Ibrahim_Ku Pendam Sebuah Duka-

Adli memerhatikan samudera yang terbentang luas. Kelihatan Azlina sedang menapak perlahan di gigi air, tidak jauh darinya. Isterinya kelihatan riang. Sesekali dia melambai ke arah Adli. Pantas dibalas lambaian berserta senyuman, sedang fikirannya menerawang mengenangkan permintaan Azlina malam semalam. Permintaan untuk menikahi Aufa Liyana.

Suami mana yang sanggup menduakan isterinya?

Isteri mana yang sanggup bermadu dengan cinta pertama suaminya?

Persoalan demi persoalan bermain di pemikiran pemuda itu. Mahu sahaja ditolak, namun Azlina beria-ia mahukan permintaannya ditunaikan. Adli menguis pasiran pantai. Sesekali dia mengeluh, mengenangkan permintaan berat sang isteri.

“Abi...jomlah!” Laung Azlina dari kejauhan. Adli melambai tangan sebelum menapak ke arah isterinya. Mereka berpegangan tangan sebelum menapak di sepanjang gigi air.

“Abi fikir apa tadi?” Soal Azlina.

“Tak ada apa-apa...” Balas Adli, tersenyum.

“Tak baik tipu isteri...haa...nanti tidur luar baru tahu!” Usik Azlina. Adli tertawa kecil. Dia mengusap wajah isterinya. Azlina membiarkan sahaja. Sejak akhir-akhir ini, kelakuan suaminya sedikit menghairankan. Adli yang dikenalinya sebelum bernikah berlainan selepasnya. Romantis, prihatin, banyak membantunya dalam melakukan kerja-kerja rumah. Terbit kerisauan di hati namun dibiarkan sahaja. Mungkin dia berubah kerana memikul tanggungjawab utama sebagai ketua keluarga.

“Kalau abi tak tunaikan permintaan umi, boleh tak?” Soal Adli, tiba-tiba. Wajahnya berubah muram. Azlina memandang suaminya. Adakah perkara itu yang menjadikan suaminya termangu entah mengapa?

“Kenapa?” Azlina menyoal kembali.

“Poligami sangat sukar...secara teorinya abi sokong sebab itu sunnah Nabi Muhammad S.A.W...tapi secara praktikalnya, abi tak sanggup...” Jelas Adli.

“Tapi dia kan cinta pertama abi...?” Soal Azlina lagi.

“Tapi umi cinta terakhir abi...” Adli membalas lembut. Terharu Azlina mendengarnya. Betapa tulus hati sang arjuna menyintai insan sepertinya walaupun dia berhak mendapat insan yang sama padan dan lebih baik daripada dirinya. Azlina merangkul erat dada suaminya. Mereka berjalan perlahan menyusuri pesisir pantai.

“Abi minta maaf kalau abi tak sempurna. Memang Aufa cinta pertama abi, tapi abi tak mungkin bersama dengan dia. Abi dah ada cinta terakhir abi iaitu umi. Kalaulah ajal abi...” Pantas Azlina menekup jari telunjuknya ke bibir Adli. Terhenti bicara sang suami.

“Umi tak nak dengar lagi abi cakap macam tu...” Ujar Azlina.

“Setiap makhluk yang bernyawa akan mati...dan abi juga tak terlepas daripada itu...umi kena faham...” Balas Adli. Azlina menggelengkan kepala.

“Memang kita akan mati...tapi adakah kematian itu membataskan kehidupan kita? Menghalang kita melakukan apa saja yang kita inginkan dalam hidup? Abi nak biarkan perasaan kematian itu menyelubungi hidup abi? Come on...don’t make such a silly joke like that, abi...” Azlina memberikan buah fikiran. Adli terdiam mendengarnya. Mereka duduk bersama menghadap samudera. Azlina memandang suaminya sedang Adli merenung jauh ke laut luas.

Tanpa disedari, air matanya mengalir membasahi pipi. Adli menangis di hadapan isterinya. Terkesima Azlina melihat kelakuan Adli. Hatinya sebak. Didakapnya Adli dengan erat.

“Kalaulah orang tahu betapa nikmatnya perkahwinan, mesti mereka akan segera bernikah. Mempunyai anak yang soleh dan solehah, mempunyai isteri yang memahami, abi harap semua tu abi dapat tengok sebelum nafas abi yang terakhir...” Ujar Adli. Azlina tersenyum manis. Dicubit hidung suaminya sebelum berjanji sesuatu.

“Insya-Allah...umi janji, andai abi dah ‘pergi’ sekalipun, umi tak akan sia-siakan anak kita, akan didik dia orang dengan didikan agama yang sempurna, macam abi dia orang jugak! Hehe...” Azlina mengusik manja. Adli mengesat air matanya. Alahai, malunya menangis di hadapan isteri! Egonya runtuh serta-merta.

“Abi nak minum air kelapa tak?” Soal Azlina tatkala terlihat sebuah gerai menjual minuman tidak jauh dari tempat mereka bersiar-siar. Adli mengangguk perlahan. Perlahan-lahan Azlina menapak menuju ke gerai tersebut. Adli menghantarnya dengan sorotan mata. Seketika kemudian, pandangannya dihadapkan semula ke samudera luas. Dia menyaksikan segala keajaiban ciptaan Allah dengan tenang.

“Alam selepas pekahwinan amat menyeronokkan, betul tak?” Ujar satu suara dari belakang. Adli tersentak. Ketenangannya direnggut serta-merta. Dia segera berpaling. Alangkah terkejutnya Adli melihat sekujur tubuh yang terpacak di belakangnya.

Ezmir!

“Menikmati keindahan pantai bersama isteri tersayang memang impian setiap suami...termasuk juga aku. Oh, hampir terlupa...aku sudah tidak mempunyai isteri...” Ujar Ezmir lagi. Kali ini, dia melangkah bersebelahan Adli.

“Apa yang kau nak dari aku?” Soal Adli, garang. Ezmir tertawa kecil.

“Kau ni...cuba bawa bertenang...jangan dirosakkan mood petang ni dengan perasaan marah atau dendam kau padaku, Adli. Aku datang dengan cara baik. Kebetulan bertandang ke mari. Aku terperasan kau berehat di sini. Jadi, aku rasa tak salah kalau aku temani kau sementelah isteri tercinta membeli air minuman, kan?” Ujar Ezmir sambil tersenyum sinis. Adli semakin berhati-hati. Insan seperti Ezmir bukan calang-calang orang. Ezmir menggeliat perlahan. Keluhan kedengaran dari bibirnya.

“Kau puas dengan apa yang kau dapat sekarang?” Soal Ezmir.

“Apa maksud kau ‘puas’?” Soal Adli kembali. Ezmir tertawa terbahak-bahak.

“Nak berdrama pulak petang-petang macam ni...hey, come onlah! Kau dah dapat Aufa dan Azlina, bukan?” Sindir Ezmir lagi. Dia menepuk bahu Adli namun pantas sahaja sang pemuda menepis. Ezmir sedikit terkesan namun masih mampu tersenyum memandang Adli yang sedang menahan rasa amarah.

“Kau menipu Aufa Liyana...aku hanya menegakkan keadilan. Suami jenis apa kau ini? Mendera isteri sampai luka-luka? Apabila malam kau tiduri dia...?”

“Ooo...bab tidur tu tak benar...aku tak pernah sekatil dengan dia sejak malam pertama! Kau faham!” Ezmir cuba membela. Dia memandang wajah Adli dengan penuh rasa benci. Adli memandangnya dengan tajam.

“Disebabkan kau, Adli...rumahtangga aku hancur! Disebabkan cinta bodoh kau, aku berpisah dengan Aufa Liyana! Disebabkan janji kau pada Aufa, pertemuan kau dengan Aufa, semuanya salah kau! Aku tak pernah bermusuhan dengan kau, kenapa kau buat aku macam ni?” Bentak Ezmir. Direnggut kolar baju Adli dengan kasar. Tangan kirinya menyeluk saku, ingin mengeluarkan senjata api yang dikendongnya dari tadi. Adli membiarkan sahaja. Kekasaran tak harus dibalas dengan kasar. Masih boleh dilenturkan dengan kelembutan.

“Aku nak tanya satu soalan pada kau, Ezmir...” Ucap Adli.

“Kau nak tanya apa lagi? Semuanya dah musnah!” Balas Ezmir.

“Andai aku sambung kembali tali pernikahan kau dengan Aufa, mahukah kau membuang segala hasad dengki dan dendam kau pada aku?” Adli membuat pertaruhan. Ezmir terkesima. Lensa matanya tajam memandang Adli.

“Aku nak satukan kembali kau dan Aufa. Aku bahagia bersama dengan Azlina sekarang. Kalau boleh, aku tak mahu orang bermusuhan denganku. Kenapa kita sesama Muslim nak bermusuhan kerana cinta seorang wanita?” Adli memberikan buah fikiran. Ezmir membisu lama. Matanya terkebil-kebil memandang Adli.

“Kau nak satukan aku dengan Aufa? Haha...” Ezmir tertawa besar sambil menggelengkan kepalanya. Adli kehairanan. Apa yang kelakarnya?

“Kau nak jadi malaikat, ya? Nak jadi mulia di sisi Tuhan?” Soal Ezmir lagi.

“Aku nak jernihkan keadaan...tak ada niat nak jadi malaikat...” Balas Adli.

“Kau diam! Jangan cakap sepatah apa pun! Aku tak nak dengar omongan kau lagi! Bangsat! Kau biarkan aku terseksa selama beberapa tahun, menanggung kesal dan kecewa kerana isteri sendiri, dan setelah kau musnahkan segalanya kau nak sambungkan balik? Kau ingat aku ni apa? Bodoh? Tunggul?” Bentak Ezmir. Kali ini, pistol diacukan ke kepala Adli. Peluh mulai menitik di dahinya. Dia sudah tidak mampu menahan amarah lagi. Jiwanya sudah dirasuk! Mahu saja diledakkan peluru ke kepala Adli serta-merta!

“Aku nak jernihkan keadaan...” Ujar Adli.

“Kau diam!!!” Ezmir bertempik. Beberapa pengunjung yang hadir lari lintang-pukang bila mana melihat pistol di tangan Ezmir. Azlina yang sedang menapak kembali terkejut besar melihat suaminya diacukan pistol. Dia segera berlari ke arah Adli namun terhenti saat digertak Ezmir.

“Abi...!” Jerit Azlina.

“Kau jangan datang dekat! Aku bunuh suami kau nanti!” Pekik Ezmir.

“Apa lagi yang kau nak dari kami, Ezmir?” Soal Azlina sambil berlinangan air mata. Ezmir tertawa besar. Dirinya sudah tidak terkawal lagi. Matanya merah menggila, menampakkan betapa mindanya sudah tidak mampu dikawal. Amarahnya meluap-luap!

“Aku akan puas kalau si bedebah ni mati!” Pekik Ezmir sebelum menarik picu pistol. Adli mulai cemas. Dadanya berombak kencang. Nyawanya kini di hujung tanduk!

Azlina menjerit meminta tolong. Melihatkan keadaan itu, Ezmir melepaskan satu das tembakan ke arah Azlina.

Bam!

Azlina tersungkur di atas pasiran. Darah merah mengalir laju membasahi pasir putih. Adli bertempik lantas memukul belakang leher Ezmir. Pemuda itu terjatuh sebelum dadanya tertusuk kayu pantai yang tertanam di dalam pasir. Tepat mengenai jantungnya. Terbeliak mata Ezmir. Pistol terlepas dari tangannya serta-merta. Adli berlari mendapatkan isterinya yang sedang menahan kesakitan.

“Umi...sabar...jangan banyak bergerak...” Pujuk Adli. Air matanya berlinangan.

“Abi...sakitnya...” Azlina menekap luka di bahu. Adli segera mendakap isterinya. Dengan kudrat yang ada, dia mengangkat tubuh Azlina sebelum berlari ke arah kereta. Beberapa orang pemuda bersama dua pegawai polis mendatanginya sebelum diminta menguruskan Ezmir yang sedang nazak. Adli berhempas pulas menyelamatkan isterinya. Enjin kereta dihidupkan, sebelum dipacu menuju ke hospital berdekatan.

“Sakit...abi...” Keluh Azlina. Nafasnya semakin lemah.

“Sabar...umi istighfar banyak-banyak! Ingat Allah!” Pujuk Adli lagi. kereta dipacu semakin laju meluncur jalanan. Darah semakin banyak membasahi baju Azlina. Matanya terkadang terpejam, terkadang celik menahan keperitan yang amat sangat. Adli berdoa di dalam hati semoga diselamatkan isterinya. Air matanya berlinangan melihat sang isteri menanggung sengsara yang teramat sangat...

Berdoalah, nescaya akan Aku perkenankan...

Thursday, May 13, 2010







Salam...
sebenarnya ana nak tanya pendapat enta/enti semua ttg cover nih...ana nak jadikan novel blog ini ke dalam buku...mybe bwh uitm...atau mane2 syarikat...minta pendapat ya...buku berbeza sikit dengan blog...ada tambahan...nantikan...:)
salam alaik...

NOVEL BERSIRI: MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA PULUH TUJUH


Berat bebanku meninggalkanmu


Separuh nafas jiwaku...sirna...


Bukan salahmu apa dayaku


Mungkin benar cinta sejati


Tak berpihak pada kita...-Glenn_Januari-

      Azlina memerhatikan saja suaminya menghirup kopi panas ketika bersarapan. Hatinya masih tertanya-tanya sama ada suaminya marah dengan permintaannya malam tadi. Adli menghabiskan minuman sambil membaca akhbar.

      “Lekas habiskan makanan, umi...nanti lambat nak mengajar pula...” Ujar Adli.

      “Tak ada seleralah, abi...” Azlina membalas perlahan. Adli memandang wajah isterinya. Tak ada selera pulak? Tapi kenapa tiba-tiba sahaja? Azlina memandang pinggan berisi mee goreng. Seleranya hilang entah mengapa.

       Adli mengambil sudu di pinggan Azlina. Diceduk mee goreng yang masih panas sebelum disuapkan ke mulut Azlina. Romantis. Azlina terkesima. Matanya terkebil-kebil memandang suaminya. Adli tersenyum sambil memujuknya untuk makan.

      “Kalau betul-betul sayang abi, makan sikit...” Pujuk Adli. Segera Azlina menjamah suapan Adli. Spontan Adli tertawa kecil.

      “Kenapa ketawa?” Soal Azlina, hairan. Mulutnya mengunyah lembut makanan.

      “Comel...hehe...” Ujar Adli. Azlina mencubit lengan suaminya. Mengada-ngada!

      “Habiskan makanan ni...boleh?” Pinta Adli sambil mengukir senyuman. Azlina menggeleng perlahan. Berkerut wajah Adli memandang isterinya. Kenapa pula?

      “Nak abi suapkan...” Balas Azlina, manja.

      “Oh...nak abi suapkan? O.K...mari abi suapkan makanan...” Balas Adli sambil menyuap makanan kepada isterinya. Mereka tertawa bersama. Bahagia dikecapi dengan sebaik mungkin.

      Usai bersarapan, Adli menunggu isterinya di pintu hadapan. Azlina membawa beg tangan dan buku rujukan seperti biasa. Ditambah pula dengan kertas ujian pertengahan semester yang sudah ditanda, tangan di kiri dan kanannya penuh!

      “Laa...kenapa bawa banyak sangat buku dengan kertas ni?” Soal Adli sambil membantu Azlina mengangkat buku dan kertas.

      “Ujian pertengahan semester...dah siap tanda...” Balas Azlina. Adli menggelengkan kepala sebelum memasukkan kesemuanya ke ruang belakang kereta. Enjin dihidupkan. Azlina menerobos masuk ke dalam kereta. Penghawa dingin dipasang dengan pantas. Spontan Adli menutupnya kembali.

      “Panaslah, abi...” Ujar Azlina.

      “Sabarlah...kena tunggu enjin warm up dulu...lima minit aja...nanti abi bukakan tingkap, ya?” Jelas Adli sambil mengukir senyuman. Azlina menghela nafas panjang. Adli menarik hidung isterinya sambil tertawa kecil. Azlina mengomel manja.

     “Manja sangat isteri abi ni...” Ujar Adli, mengusik.

      “Manja dengan abi je tau...dengan orang lain, garang!” Balas Azlina. Kedua-duanya tertawa. Selang lima minit, Adli membuka penghawa dingin kereta. Berderu angin dingin menerpa ke tubuh Azlina. Kedengaran suaranya mengucap kelegaan.

      “Hai...perangai mengalahkan mat saleh!” Usik Adli lagi.

      “Excuse me...I’m teaching English, okay...” Balas Azlina.

     “Teaching English doesn’t mean you will act like Western...” Adli membalas.

      “Hiii...biarlah!” Ujar Azlina kembali. Adli ketawa kecil. Kereta diundur keluar halaman rumah, sebelum dipacu menuju ke UiTM Alor Gajah...

* * *

       Aufa Liyana menatap gambar bersama Adli sewaktu perkenalan dahulu. Segalanya masih segar dalam ingatannya. Waktu suka, waktu duka, Adli selalu bersamanya. Berita mengenai pernikahan Adli dan Azlina diterimanya walaupun pahit.

       Dia melangkah perlahan, meninggalkan biliknya. Semalam menjadi saksi penceraiannya dengan Ezmir. Wajah lelaki itu dilihatnya cukup bengis. Tajam memandangnya dari awal bicara hingga akhir. Aufa Liyana lega mendengar keputusan mahkamah. Allah mengatur segalanya dengan adil dan saksama. Dia mengambil keputusan untuk tinggal bersama Fieqa buat sementara waktu sementelah Azlina sudah berpindah ke rumah baru bersama Adli.

       Aufa Liyana duduk di sofa ruang tamu. Ditekan butang kawalan televisyen sebelum mencari siaran pagi. Fieqa menuruni anak tangga, mendapatkan temannya.

      “Masih bersedih, Aufa?” Soal Fieqa sambil memegang bahu. Aufa Liyana menggeleng perlahan sambil memegang tangan Fieqa. Dia mengukir senyuman, namun tiada terkesan manisnya.

      “Allah dah tetapkan jodoh Adli dengan Azlina....” Ujar Aufa Liyana.

      “Banyakkan bersabar...kumbang bukan seekor...” Pujuk Fieqa. Aufa tertawa.

      “Kumbang macam Adli bukan senang nak cari. Lelaki idaman setiap muslimah yang dahagakan kasih sayang dan keindahan Islam...” Balas Aufa Liyana. Dia mengesat air matanya yang jatuh berlinangan tiba-tiba. Fieqa mengangguk perlahan. Benar, bukan mudah mencari insan sebaik dan semulia Adli dalam era sebegini.

      “Andai kita yakin pada makhluk, maka makhluk akan mengecewakan...namun, andai kita yakin pada Allah, maka Allah tak mungkin mengecewakan...tapi kita yang sering mengecewakan-Nya...” Bisik Aufa Liyana, mengenang kembali kata-kata hikmah yang dititipkan Adli suatu masa dahulu. Andai diberi peluang, Aufa ingin mengubah segala-galanya. Ingin sekali dia merebut peluang untuk menjadi zaujah hati Adli, namun segalanya hanya tinggal mimpi yang tak mungkin berulang kembali...

Kasihku...


Sampai di sini kisah kita


Jangan tangisi keadaannya


Bukan kerna kita berbeda


Dengarkan...


Dengarkan lagu...lagu ini


Melodi rintihan hati ini


Kisah kita berakhir


Di Januari...

Saturday, May 8, 2010

NOVEL BERSIRI: MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA PULUH ENAM
Ketika hilang segala yang nyala
Kau hadir dengan pelita hati
Simpuhmu melangkah kesopanan
Tiada bicara dapat dilafazkan...
Pulangku kau sambut dengan senyuman
Pemergianku didoakan kemuliaan
Kau sulam kasih sayang ini
Dengan kemesraan
Walau kesederhanaan yang mampu kuhulurkan
Kau tadah penuh keredhaan
Limpah syukurmu kususun rapi
Sungguh dirimu dapat kuhargai
Sebagai...bidadari...
            Kau permaisuri hati kau permata suci
            Akan kutatahkan hatimu dengan sinar iman
            Tanda mensyukuri anugerah Tuhan
            Serta anak yang menjadi penawar...
            Azlina berbaring mengiring sambil memandang lama wajah suaminya. Diusap lembut ubun-ubun Adli yang sedang lena dibuai mimpi. Sesekali dikucupnya dahi dan pipi suaminya. Akhirnya, Allah mentakdirkan jodohnya bersama Adli setelah pelbagai masalah mereka hadapi bersama.
            Sesekali Adli bergerak, mungkin sedang bermimpikan sesuatu. Azlina tersenyum sendirian. Comel! Bisiknya. Jemarinya menggenggam erat jemari Adli. Entah bagaimana, genggamannya bersambut.
            “Bila nak tidur ni, sayang...” Bisik Adli, mengantuk. Matanya masih terpejam.
            “Tak mau tidur...nak pandang abi lama-lama...” Balas Azlina. Panggilan manja abi yang bermaksud ‘ayah’...ayah kepada anak-anak mereka kelak.
            “Kenapa? Dulu jumpa tak puas nak pandang?” Soal Adli lagi. Kali ini, matanya dibuka sedikit. Pantas Azlina mengucup mata Adli. Suaminya tertawa kecil melihat gelagat isterinya. Manja!
            “Dulu curi-curi pandang aja...sekarang, tak payah curi-curi dah...”
            “Sayang abi tak?” Soal Adli lagi. Azlina mengangguk pantas.
            “Sayang....sangat-sangat!” Balasnya.
            “Banyak mana?” Soal Adli lagi. Azlina berfikir sejenak.
            “Banyak sangat! Tak terkira!” Balas Azlina. Adli tersenyum mendengarnya.
            “Abi pulak? Banyak mana?” Giliran Azlina pula menyoal.
            “Pernah dengar perkataan mikroorganisma?” Ujar Adli. Azlina mengangguk perlahan. Adli memandang wajah zaujahnya sambil mengelus rambutnya yang ikal mayang. Dikucupnya dahi Azlina sebelum dilafazkan baki bicaranya.
            “Sebanyak mana mikroorganisma yang ada di muka bumi Allah ni, sebanyak itulah cinta abi pada sayang...tau!” Balas Adli.
            “So sweet! Love you so much!” Balas Azlina spontan.
            “Dah, jom tidur...esok nak bangun awal...” Balas Adli.
            “Bangun awal? Kita nak pergi mana? Bulan madu ke?” Soal Azlina, hairan. Adli tertawa besar. Digenggam lembut jemari isterinya sebelum dirapatkan ke dada.
            “Esok, kita solat subuh sama-sama...” Bisik Adli. Azlina mengangguk perlahan. Dipeluknya suami tercinta dan mereka tertidur bersama. Ada linangan air mata gembira mengalir di pipi Azlina.
                        *                                              *                                              *
            Pagi itu, suasana hening dan sejuk. Adli menghamparkan sejadah, sedang Azlina sibuk membetulkan telekungnya. Azan hampir lima belas minit berkumandang. Adli berdiri tegak menghadap kiblat. Fikirannya terganggu dengan kesakitan di leher namun tidak diendahkan sahaja.
            Takbiratul ihram diangkat, sedang kalimah ‘Allahu akbar’ dilaungkan. Bergema, memenuhi ruang solat. Azlina berdiri di belakang kiri Adli. Takbir diangkat bersama. Kedengaran alunan suara Adli membacakan surah Al-Fatihah. Sayu. Amat menenangkan hati Azlina. Bertuahnya dia memiliki suami sehebat Adli.
            Usai bersolat, Adli mencapai Al-Quran. Dicarinya surah An-Nisa’ sebelum Azlina duduk bersimpuh bersebelahan dengannya. Isterinya memeluk erat lengan suaminya. Adli memandang sambil mengukir senyuman.
            “Dah peluk abi malam tadi pun tak puas lagi?” Usik Adli.
            “Takkan puas sampai akhir hayat...” Balas Azlina, manja. Adli tertawa kecil. Dia mula membacakan Al-Quran. Azlina mendengarnya dengan penuh perhatian. Entah mengapa, air matanya berlinangan setelah lama mendengar suaminya membacakan al-Quran.
            “Terima kasih, abi...” Ujar Azlina.
            “Kenapa, umi?” Soal Adli, hairan.
            “Terima kasih sebab sudi nikahi umi...walaupun ada yang lebih...” Spontan Adli menekup jari telunjuknya ke bibir Azlina. Diletakkan Al-Quran ke almari sebelum ditatap wajah isterinya. Lama. Dia mengerti, isterinya sangat terkesan dengan Aufa Liyana.
            “Umi dah cukup sempurna di mata abi...jangan banding-bezakan yang lain...” Pesan Adli. Azlina mengangguk perlahan. Dia tunduk sambil mengesat air mata. Adli tersenyum melihat isterinya. Akan kuhabiskan saki-baki masa hayatku bersamamu, Azlina.
            “Tapi, umi ada permintaan...mahukah abi tunaikan?” Soal Azlina. Adli merenung matanya sambil mengangguk.
            “Cakaplah...abi akan tunaikan...”