Digital clock

Tuesday, March 22, 2011

CERPEN: ABANG MUS...!

Cerpen - Abang Mus..
(Oleh Tongkat Jibril)

DIA tekun mengelap meja yang basah. Wajahnya riang bersahaja, tiada menzahirkan sebarang keletihan waima sudah hampir seharian dia bekerja di situ. Mata bundarnya cekap mencari kotoran sisa makanan untuk dibersihkan. Usai mengelap meja, dia berganjak ke meja yang lain. Ditariknya besen besar berisi pinggan mangkuk kotor bersama.

Sepohon kayu daunnya rimbun,
Lebat bunganya serta buahnya,
Walaupun hidup seribu tahun,
Kalau tak sembahyang apa gunanya...

Suaranya sesekali kedengaran bergema di warung makan itu. Biarpun tidak semerdu mana, namun cukup sekadar dapat memuaskan hatinya. Dia tidak menghiraukan pelanggan yang sedang menikmati hidangan. Mereka juga sama. Sudah biasa dengan keadaan itu. Normal bagi seorang kurang upaya sepertinya terhibur dengan caranya yang tersendiri. Malah, jika suaranya tidak kedengaran, akan ada insan yang meminta.

Sebaik melihat iklan angkasawan negara di kaca televisyen, hatinya bernyanyi riang. Dia akan terhenti sejenak, melihat iklan dengan penuh bersemangat biarpun sudah puluhan kali ditayangkan. Senyuman jelas terukir di bibirnya.

"Den nak jadi macam abang Mus. Den nak poie ko bulan macam abang Mus! Mawi tak poie bulan. Datuk Siti pun samo..." Ucapnya bila orang bertanya. Cita-citanya melangit tinggi. Dia berazam untuk menjadi angkasawan juga suatu hari nanti. Dia kurang upaya dari segi minda dan pergerakan, namun dia tidak kisah. Kecacatan bukan penghalang kejayaan seseorang, tapi anugerah daripada Tuhan; itu pesanan arwah ibu yang dipegangnya sampai mati!

Dari awal lagi dia mengikuti perkembangan angkasawan negara tersohor itu. Malah, dia sanggup merayu kepada majikannya Pak Mud untuk pulang awal semata-mata mahu melihat pelancaran kapal Soyuz TMA-11 yang membawa angkasawan negara ke ISS di kaca televisyen. Di rumahnya penuh dengan poster dan maklumat mengenai angkasawan negara. Dikumpulnya dari majalah dan akhbar. Dialah orang pertama yang membeli akhbar Berita Harian di kedai Subramalai setiap pagi. Kemudian, dibawanya ke warung. Dia tidak pandai membaca. Namun sebelum memulakan kerja, dia meminta Pak Mud membacakan berita tentang angkasawan negara idolanya. Kalau tidak pun, dia akan ke rumah kebajikan orang tua, meminta 'ayah-ayah dan ibu-ibunya' membacakan berita. Tapi, akhbarnya haruslah dalam tulisan Jawi atau bahasa Cina. Senyuman pasti meleret di wajahnya bila mendengar perihal angkasawan negara. Melangit sekali sanjungannya!

"Kalau tak kerana dia dapat ke bulan, takkan ada orang yang nak kenal dia tau!" Entah bagaimana, telinga si kurang upaya menangkap suatu perbualan 'hangat'. Ada suara yang cuba menjatuhkan imej angkasawan negara yang baru berlepas ke bulan. Ya, angkasawan yang menjadi kebanggaan seluruh pelusuk tanah air. Dr Sheikh Muszaphar atau mesra dengan panggilan abang Mus oleh gadis-gadis kilang yang selalu berkunjung ke warung. Lebih hebat daripada Mawi, Datuk Siti Nurhaliza atau artis kegemaran masa kini yang lain.

"Membazir sahaja pergi ke sana... bukannya dapat apa pun!" Sampuk yang seorang lagi.

"Sepatutnya, kerajaan bagi bantuan untuk orang macam kita ni." Tambah lagi seorang.

"Nak cari publisiti murahan agaknya, sampai semua orang perempuan tergila-gilakan dia!" Balas temannya yang duduk semeja. Berdesing telinga sang cacat mendengarnya. Idola pujaannya dihina sedemikian rupa. Dia terhenti mengelap meja. Kain lapnya dipegang kemas. Apa dosa abang Mus sampai pemuda-pemuda itu hendak menghinanya? Dia bukan merosakkan negara. Malah, kebanggaan kita semua juga!

Dadanya berombak laksana tsunami Acheh. Taufan amarahnya memuncak, melampiaskan kerut-kerut berselirat di wajahnya. Dia mengetap bibir. Perlahan-lahan dia mendatangi penganggur sepenuh masa itu sebelum kain lapnya dilemparkan tepat mengenai muka salah seorang daripada mereka. Tersentak kesemuanya memandang Yusuf.

"Orang gila! Orang jahat! Perosak bangsa!" Jerit si cacat lalu menampar wajah mereka.

"Usop naik gila! Usop naik gila!" pekik seorang daripada mereka sambil memegang kedua-dua belah tangan Yusuf. Si cacat meronta-ronta minta dilepaskan. Pak Mud berlari mendapatkan Yusuf yang sedang bertelagah dengan pemuda-pemuda menganggur itu. Dia cuba menenangkan Yusuf. Para pelanggan yang lain turut membantu menenangkannya.

"Diaorang jahat, Pak Mud! Diaorang kutuk abang Mus... den marah! Den tak suko! Abang Mus baik! Abang Mus solat di angkasa. Abang Mus puasa. Abang Mus sambut raya di sana. Tapi diaorang tak solat! Tak puasa! Jahat! Suka kacau kakak-kakak kilang!!!" Amarahnya dilontar sehabis mungkin. Pak Mud mengangguk perlahan. Dia menenangkan perasaan Yusuf. Si cacat itu walaupun buta huruf, namun masih punyai hati budi dan perasaan. Malah, pengetahuannya menjangkaui insan biasa.

"Jangan marah orang jahil, nanti kita pun sama jahil, Sop!" Pujuk Pak Mud, sinis.

"Abang Mus bagus kan, Pak Mud?” Soal Yusuf lagi.

"Memanglah, anak Malaysia dan orang Melayu pertama ke bulan! Siapa tak bangga?” Pak Mud membakar semangat Yusuf. Dia menyuruh si cacat itu duduk sejenak di sudut kiri warung. Biar tenang dahulu, baru boleh kembali bekerja. Pemuda-pemuda tadi segera angkat kaki. Mereka malu dengan apa yang berlaku. Keadaan di warung kembali tenang.


Limpahan kasih

Setibanya sore, Yusuf meminta izin untuk pulang sebentar. Seperti biasa, dia akan singgah dahulu ke Rumah Kebajikan Orang-orang Tua Darul Kifayah tidak jauh dari tempat dia bekerja. Dia menjinjing bersama bekalan makanan untuk diberikan kepada orang-orang tua yang sudah dianggapnya seperti keluarga sendiri. Pak Sahar, Haji Syafiq, Wak Azran, Uncle Jun Bin, Mek Aina, Ummi Hawa dan Nyonya Shi Mun sedang beristirahat di bangku batu berdekatan pagar utama tatkala Yusuf melewati pagar besi.

"Angkasawan sudah datang!" Laung Wak Azran. Kesemua mereka memandang ke arah Yusuf. Terhincut-hincut Yusuf mendekati mereka. Diletakkan bekalan makanan ke atas meja batu. Manik-manik peluh dikesat menggunakan tuala kecil. Dia mengibas-ngibas bajunya, kepanasan.

"Banyaknya makanan... syukurlah!" Ucap Pak Sahar.

"Bertuah kita dapat anak macam Usop, ya!" Haji Syafiq melontar pujian.

"Tengoklah anak siapo..." Ujar Mek Aina, pekat dengan loghat Kelantannya.

"Eh, anak sayalah!" Sampuk Uncle Jun Bin. Nyonya Shi Mun mencubit lengannya.

"Hei, dia anak saya juga ma!" Balas Nyonya Shi Mun.

"Waduh, anak wak juga!" Wak Azran turut mengusik. Ummi Hawa menggeleng sambil menjuihkan bibirnya. Wanita tua Terengganu itu menafikan kesemua pengakuan teman senasibnya.

"Kita tanya Usop... semuanya tipu belaka ni!" Cadangnya, berseloroh. Mereka memandang anak cacat itu. Pipi Yusuf berona merah. Dia tersipu-sipu sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal. Bertuahnya dia kerana dapat memiliki kasih sayang daripada insan-insan lebih separuh abad itu. Bertuahnya dia kerana tidak kesunyian sejak kematian ibunya. Bertuahnya dia kerana diberikan dorongan dan semangat oleh mereka hingga membolehkan dia berjaya menyesuaikan diri dengan masyarakat.

"Usop nak jadi anak semua sekali!" Balas Usop. Kesemua mereka tertawa serentak. Mereka membuka bekas berisi makanan, lalu menikmatinya bersama. Ada gulai asam pedas kesukaan Wak Azran dan Pak Sahar, ikan masak singgang kegemaran Mek Aina dan Ummi Hawa dan tauhu sumbat kegilaan Uncle Jun Bin dan Nyonya Shi Mun.

Kemesraan jelas terpancar di sebalik keakraban hubungan mereka. Tanpa segan silu atau malu, mereka menyuap makanan antara satu sama lain. Mereka gembira dengan hidup mereka kini, biarpun hidup dalam buangan dan peninggalan anak-anak dan insan yang mereka kasihi. Bagi mereka, Yusuflah tempat mereka menumpang kasih walau anak itu juga senasib. Yusuf dianggap sebagai anak oleh mereka. Malah, penjaga di situ pun sudah menyukai Yusuf dan tidak menghalang anak cacat itu mendatangi mereka siang atau malam. Aidilfitri yang lalu juga turut dirai bersama dengan si cacat itu. Alangkah!

"Malam ni, Abang Mus nak balik ke bumi!" Yusuf membuka bicara tatkala hidangan selesai dijamah. Mereka mengangguk perlahan, sedia maklum dengan berita itu. Bersungguh benar dia menyatakan perkara itu.

"Kita tengok sama-sama, ya!" Pinta Yusuf. Mereka semua mengangguk sambil tersenyum. Kekaguman mereka terhadap wawasan anak cacat itu sememangnya timbul sedari awal lagi. Melihat kesungguhan dia membawa poster dan akhbar untuk mendengar perkhabaran tentang Dr Sheikh Muszaphar dan mendengar celotehnya mengenai angkasawan idolanya membuatkan mereka tidak membantah atau menyanggah, bila si cacat menyatakan dirinya juga ingin ke bulan. Malah, mereka menyokong sepenuhnya. Bukan menjadi persoalan sama ada cita-citanya tercapai atau tidak, namun kesungguhannya itu yang harus dijana dengan baik. Anak cacat itu tidak mengenal erti putus asa!


Debar menanti

"Dah nak mula!" Pekik Yusuf sambil memandang kaca televisyen. Pak Sahar awal-awal lagi sudah turun, diikuti Wak Azran yang terkedek-kedek di belakangnya. Dia membebel dari tadi kerana kopiah Jawanya hilang entah ke mana. Haji Syafiq muncul dari dapur dewan makan sambil menatang sepinggan roti. Di belakangnya, menapak Mek Aina dan Ummi Hawa membawa minuman. Mereka masih gagah membuat kerja dapur biarpun usia semakin senja. Kelihatan Uncle Jun Bin dan Nyonya Shi Mun muncul dari pintu utama. Mereka semua melabuhkan punggung di atas sofa, sedang mata terpaku melihat kaca televisyen. Debarannya kian terasa....

Alangkah gembiranya Yusuf bila berita melaporkan kapal angkasa Soyuz yang membawa Sheikh Muszaphar selamat mendarat di bumi walaupun tersasar beberapa ratus kilometer dari kawasan jangkaan dia mendarat iaitu di Arklyk. Melompat kegirangan Yusuf sambil menyanyi riang tatkala melihat wajah Sheikh Muszaphar. Malaysia Boleh! Dia melaungkannya beberapa kali. Kesemua mereka tersenyum dengan telatah Yusuf.

Dalam hati tua mereka, tersisip rasa bangga dengan angkasawan pertama negara itu kerana berjaya merealisasikan hasrat negara. Hadiah ulang tahun ke-50 merdeka, bisik Pak Sahar kepada teman-temannya. Linangan air mata membasahi pipi berkedut mereka. Bertuah rasanya menjadi warga Malaysia. Terima kasih Sheikh Muszaphar! Malaysia Boleh! Malaysia memang boleh!



--------

Biodata

TONGKAT Jibril, nama pena bagi Muhammad Alyas Abul Jalil yang dilahirkan pada 27 Februari 1989. Beliau terbabit dalam genre cerpen dan novel. Novel pertamanya, Nobat Kasih diterbitkan oleh Cerdik Publication Sdn Bhd pada 2006. Bekas Pelajar Sekolah Menengah Sains Sultan Haji Ahmad Shah, Kuantan, ini kini menuntut dalam Jurusan Sains Hayat di Kolej Matrikulasi Melaka.

CERPEN: SUBUH YANG TERAKHIR

Subuh Yang Terakhir

Oleh Tongkat Jibril



BILAKAH kali yang terakhir kauucapkan sayang?

Pada insan yang setia berkongsi susah dan senang

Luahkan isi hati andainya sudah ditakdir

Tadi Subuh yang terakhir....



1

"YAH, mana baju aku?" Pekik Salim sambil menghembuskan kepulan asap rokok dari hidungnya. Dia sudah terlewat untuk keluar bekerja. Kelihatan sang isteri terhincut-hincut membawakan sepasang seluar dan baju dari bilik. Wajahnya pucat lesi. Sudah dua hari dia demam panas. Sementelah kakinya pula luka terpijak serpihan kaca pinggan yang dipecahkan anak lelakinya semalam.



"Ini bajunya, bang...." ujar Adawiyah.



"Bodoh! Pemalas betul kau ni. Duduk rumah ni apa yang kaubuat?" Salim menampar wajah isterinya tanpa belas kasihan. Dihamburkan kata cacian yang sudah lali didengar oleh Adawiyah. Sang isteri hanya tunduk memegang pipi yang kemerahan. Tidak berani melawan.



"Kenapa kau tak gosok baju ni?" Sekali lagi Salim melenting bila melihat bajunya berkedut. Dia memandang tajam ke arah Adawiyah sebelum rambut isterinya dicekak pantas. Adawiyah tersentak.



"Tadi terjatuh, bang...." Adawiyah terketar-ketar menahan kesakitan.



"Siapa suruh kaujatuhkan? Kau memang lembap! Menyesal aku kahwin dengan kau! Dasar isteri tak guna, semuanya tak dapat diuruskan dengan baik!" Salim mengherdik lagi. Dia menghempas wajah Adawiyah ke lantai. Terjatuh sang isteri menyembah lantai. Dia teresak-esak menahan kesakitan.



"Nanti aku kahwin dua, baru kau tahu!" Tengking Salim lagi. Dia segera memakai pakaian sebelum menapak keluar dari rumah. Adawiyah hanya membisu, menahan kesakitan. Dia sudah lali begitu. Dibutakan mata, dipekakkan telinga, malah dimatikan hati bila menerima sepak terajang dan herdikan suaminya.



Bukan dia tidak mahu melawan, tapi itulah tempat dia bergantung harap selama-lamanya. Dia tidak kisah dihina, kerana dia juga bukanlah daripada golongan yang berada. Dia mahu menjalankan tanggungjawab kepada suaminya dengan baik. Andai dipukul, boleh diubatkan. Namun, dia tidak mahu suaminya terkilan kerana dia gagal menguruskan makan minumnya. Tidak sekali-kali!



Bila berdekatan kadangnya makin kita leka

Bila berjauhan barulah merindu di dada

Selagi berkesempatan ucapkan terima kasih

Andai esok takkan hadir....



2

DIA termanggu menghadap samudera nan luas. Hatinya merekah dipukul rindu yang mendalam. Rindu pada guru-guru yang pernah mencurahkan ilmu kepadanya sewaktu remaja. Guru-guru yang tidak pernah jemu menasihatinya, baik dalam pelajaran atau kehidupan sehari-harinya. Kini hatinya sepi kembali dengan semua itu.



Dia sunyi.



Jiwanya kosong saban waktu. Tiada kedengaran di telinganya nasihat dan kritikan pedas daripada guru, terutamanya Guru Penolong Kanan HEM, Cik Norliza Ghazali atau mesra dengan panggilan 'Bonda' oleh semua anak didiknya. Tiada kedengaran laungan daripada warden asramanya lagi, terutamanya daripada Cikgu Asmui dan Cikgu Hamir Habeed. Tiada kedengaran laungan arahan kawad daripada Guru Penolong Kanan 1, En Mohd Yunus ketika beratur di perhimpunan pada setiap pagi. Cikgu Azizah dan Cik Yanti, Guru Kimia yang banyak membantunya. Cikgu Asrul yang sering bertikam lidah dengannya kerana cinta monyet yang diperjuangkan oleh remaja sepertinya. Tiada lagi kedengaran keriuhan teman-teman dahulu. Semuanya bergantikan desiran angin pantai yang saban hari dihembuskan padanya!



Pantasnya masa berlalu. Di sekolah sains itu, segala memorinya terpahat kaku. Segenap jiwa dan asmaranya terpateri membeku. Seluruh usaha dan pencapaiannya mengharum di situ. SEMSAS mengabadikan segala kenangan pahit manisnya dahulu. Lima tahun dia mendambakan ilmu di situ dan segalanya telah menjadi sejarah yang abadi kini. Di situ ditemuinya pelbagai suka duka. Di situ diresapi segala manhaj Islam dan ketegasan disiplin yang berguna! Di situ juga dia menemui cinta hatinya yang kini sudah terpisah membawa haluannya. Kata orang, cinta monyet!



Terima kasih guru-guruku! Terima kasih teman, para budiman yang bekerja di dewan makan, menyajikan hidangan terbaik buat kami dahulu. Terima kasih kepada mak cik dan pak cik yang berhempas pulas di bawah terikan mentari, memastikan lapangan ilmu dan asrama itu bersih dan ceria. Terima kasih kepada seluruh warganya! Warga SEMSAS yang penuh dedikasi dan berwibawa! Diri ini tidak akan menjadi sempurna duniawi dan ukhrawi andai kalian semua tidak membantu dengan seikhlas hati!



Jika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa

Tapi tak kedengaran rintihan kerana sayangkan

Dirimu namun di hati mampukah dilupakan?

Taburlah kemaafan jangan sebelum nyawa dipulangkan....



3

MAAFKAN abang kerana membuatkan dirimu seksa dahulu. Ampunkan dosa abang kerana menyusahkan hatimu, membuatkan air matamu kering kerana selalu menangis dahulu. Kau adik yang baik. Tiada dapat dikecapi segala jasamu padaku sejak dahulu hingga kini. Walaupun dirimu serba kekurangan, namun tidak pernah kaujadikan alasan untuk menjagaku yang terlantar lemah ini.



Si abang memandang sang adik yang sedang menanak nasi di dapur. Air matanya berlinangan. Sang adik yang cacat wajah dan sebelah kaki itu, tidak pernah mengenal erti penat dan jemu menjaganya saban waktu. Tenaganya digunakan mengambil upah membuat kerja kampung, demi mendapatkan sesuap nasi buat abang tersayang.



Kekesalan menyelubungi hati si abang. Terkilan. Mengapa dia begitu zalim ketika sihatnya dulu? Memukul dan mengherdik adik cacatnya yang tidak berdosa setiap kali bertemu? Katanya pada arwah bonda dahulu, dia malu mendapat adik sebegitu. Cacat. Tiada upaya untuk menguruskan diri. Dia tidak ingin pulang ke kampung kerana malu mempunyai saudara sebegitu! Setelah bondanya meninggal, dia ditimpa kemalangan dahsyat. Keretanya bertembung dengan lori. Dia lumpuh. Anak dan isteri menjauhkan diri. Subhanallah!



"Kejap lagi nasi masak, bang! Lepas makan nasi, baru boleh makan ubat. Adik dapat ikan lebih hari ni. Tolong Wak Darman di pekan sehari tadi. Dapatlah abang makan banyak sikit, kan? Baru boleh jalan balik, kan! Hehehe ...." Sang adik berbicara lembut dengan si abang. Dia menghela nafas panjang, sambil mengurut-urut lengan dan bahu abangnya. Kata doktor, pesakit lumpuh sebegitu perlu diurut untuk memastikan badannya tidak keras.



Air mata si abang menangis deras. Dia teresak-esak mendengar bicara adiknya. Allah, mengapa aku begitu zalim sekali dahulu? Mengapa adik yang begitu kubenci selama ini, akhirnya menjadi temanku kini? Maha Suci Engkau yang mentadbir alam, sesungguhnya inilah harta yang paling bernilai buatku!



"Maafkan abang, dik sebab berlaku zalim dengan kau dulu...."



"Adik tak kisah, bang. Dulu lain, sekarang lain, kan?" Adiknya tetap ceria. Si abang tersenyum memandang si adik. Sebentar lagi adiknya akan menyuap makan tengah hari. Setelah itu, dia akan membacakan hadis untuknya sementara menanti solat Zohor. Mereka bersolat jemaah bersama. Alangkah!



Bilakah kali yang terakhir kaukucupi pipi?

Ayah bonda yang tak mungkin kau terbalas budi

Buktikanlah syukurmu bertuahnya kau dilahir

Andai esok takkan hadir....



4

BONDANYA terbaring lesu di atas katil. Wajahnya pucat. Ada salur tiub berselirat di hidung dan beberapa bahagian badannya. Nafas kedengaran perlahan, bersulam dengan bunyi detikan mesin penentu kadar denyutan jantung.



Sesekali, mata bonda terbuka. Bonda memandang tegak ke atas. Tiada didengarinya tangisan dan bisikan anak cucu di sisinya. Bonda lemah dalam kelubung putih, menanti masa untuk menjengah ke alam baqa.



Kata doktor, bonda semakin tenat. Peparunya semakin lemah, buah pinggangnya tidak cekap untuk berfungsi lagi hingga terpaksa dimasukkan tiub. Bonda tidak dapat makan dengan sendiri, sebaliknya diberikan tiub makanan untuk memudahkan makanan dimasukkan ke tubuhnya.



Kalau dapat diundurkan masa, ingin sekali dia menjaga bondanya. Kalau boleh diputarkan waktu, ingin sekali dia mengucup dahi bondanya, menyatakan bahawa betapa dia menyayangi srikandi itu. Kalau dapat diubah segala-galanya, dia ingin bondanya sihat kembali, tidak mahu melihat bonda lemah menanti panggilan Ilahi sebegini!



Dia kesal!



Kesal kerana membiarkan bondanya keseorangan di rumah usang. Di kampung yang penghuninya sudah berkurangan. Bonda ditinggalkan kesepian, sendirian mengurus diri. Bonda dibiarkan meniti hari tuanya tanpa limpahan kasih sayang anak-anaknya yang mencecah bilangan sembilan orang. Tanggungjawabnya selaku anak yang paling sulung dilepaskan begitu saja. Tatkala mendapat berita bahawa bondanya terjelepuk menyembah bumi ketika membeli barangan di pekan sehari, barulah semuanya tersedar! Bonda menanggung keperitan penyakit yang ditanggungnya. Alangkah!



Tidak terasa kehangatan linangan air mata mengalir di pipinya. Dia tersedu-sedan. Maafkan along, umi! Maaf kerana tidak menjaga umi sebaik-baiknya. Ampunkan dosa anak derhaka ini kerana terlalu sibuk dengan kerjaya di kota hingga lupa menjenguk bonda di kampung. Ingin sekali dia sujud di kaki bondanya, meminta ampun dan maaf.



Dia menyeka air mata, sebelum merapati bondanya. Kucupan dihadiahkan di pipi dan dahi bondanya. Bonda membuka mata tiba-tiba. Dia melirik ke arah anak sulungnya. Perlahan-lahan anak itu menempel telinga menangkap suara bondanya.



"Bonda maafkan semuanya...." Bonda berbisik sebelum matanya terkatup kembali. Kedengaran syahadah meniti lesu di bibir bonda. Mesin penentu denyutan jantung juga tidak berdetik lagi. Semuanya senyap sunyi. Sepi. Sesepi hati bonda dahulu....



Lihatlah saja isterimu berkorban sepenuh nyawa

Demi menjamin kebahagiaan anak dan suami tercinta

Buktikanlah padanya pilihan jodohmu tepat

Sebelum semua terlewat....



5

"CEPATLAH, umi! Dah lewat ni!" Laung si anak sambil memakai kasut kanvas putihnya. Sang ibu melangkah pantas sambil menjinjing bekal makanan buat anaknya. Dia keletihan menguruskan semuanya, namun tiada pernah keluhan dilampiaskan kepada mereka. Semuanya disimpan jauh di lubuk hati. Bukankah itu semua tanggungjawabnya?



"Bekal apa pulak ni?" Soal si anak.



"Bekal makan waktu rehat. Nanti tak payah beli makanan di kantin."



"Ish, tak naklah bawa bekal! Malu...." Mudah saja si anak menolak pemberian ibu tercinta. Tiada pula difikirkan penat lelah ibunya bangun seawal empat pagi, menanak nasi dan menggoreng lauk untuk bekalan anaknya ke sekolah. Dia melangkah pantas meninggalkan halaman rumah. Sang ibu hanya memerhati dengan sorotan mata, sedang bekal di tangan masih hangat terasa.



"Tepi sikit, abang dah lewat ni!" Ujar sang suami dari belakang lalu menolak isteri ke tepi. Dipakainya kasut kulit hitam yang sudah dikilatkan isterinya malam tadi. Selalunya begitu. Dia malas untuk menguruskan segala-galanya. Apa guna ada isteri, kalau tidak melakukan semua kerja rumah tangga?



"Abang nak bekal?" Soal si isteri, lembut.



"Ish, tak payah! Mengarut aje.... ingat saya budak sekolah ke?" Balas suami. Si isteri hanya tunduk sayu. Dia melihat suaminya menghidupkan enjin motosikal. Dia melangkah pantas mendapatkan suaminya untuk bersalaman.



"Hei, tak payahlah bersalam! Abang dah lewat ni!" Tepis sang suami lantas berlalu pergi. Si isteri menahan air mata seboleh mungkin. Hatinya sebak. Dia telah berusaha membahagiakan rumah tangganya, namun anak dan suami seakan tidak menghargai. Bukannya mahu pujian selangit tinggi, namun cukup sekadar ucapan terima kasih meniti di pinggir bibir....



Lafazkan rasa cinta andainya sudah ditakdir

Tadi Subuh yang terakhir....



LAGU ASAL-SUBUH YANG TERAKHIR_RABBANI



Biodata



TONGKAT Jibril atau nama sebenarnya, Muhammad Alyas Abul Jalil dilahirkan pada 27 Februari 1989, adalah bekas pelajar Sekolah Menengah Sains Sultan Haji Ahmad Shah (Semsas), Kuantan Pahang. Antara cerpennya yang mendapat tempat dalam media arus perdana ialah Panca Warisan, Minhaj Hakiki, Abang Mus dan Talkin Buat Umi. Novel remajanya, Nobat Kasih diterbitkan Cerdik Publication Sdn Bhd pada 2006 dan kini bergiat sepenuh masa dalam dunia penulisan kreatif.



Sumber: B.Harian 21/2/2009

CERPEN: WARKAH SANG AZAZIL

Syaitan Laknatullah@Malaikat Azazil,
No. 7, Neraka Jahannam,
Alam Ghaib Milik Allah,
1 Ramadan 1429 H
Negeri Akhirat Yang Abadi.
MENEMUI kalian anak-anak Adam, musuh yang paling kubenci!

Aku memandang langit mega yang terbentang luas. Awan yang berarak memayungi alam fana kelihatan tersenyum riang. Kedengaran kicauan burung-burung yang berterbangan di angkasa raya, berzikir menyambut ketibaannya yang bakal menjelang tiba. Kegelisahanku makin bertimbun menanti tiap detik yang berlalu. Aku makin derita, saat ia hampir mendatangi alam ini. Aku makin menggila saat ia berlabuh dalam dakapan waktu!
Celaka!
Tahun ini ia kembali lagi! Setelah sekian lama aku terseksa, ia mampir menggangguku lagi. Pastinya nanti aku dibelenggu dengan rantaian neraka maha dahsyat oleh malaikat Tuhan Yang Maha Agung yang tidak terperi bilangannya. Pastinya aku akan merengkuk dalam penjara neraka bersama azab daripada-Nya.
Kuperhatikan pula tanah subur menghijau. Air yang mengalir tenang seakan menyindir diriku yang ketakutan. Bayu yang berpuput riang seakan gembira dengan bahana yang bakal menyelubungiku. Pohonan yang meliang-liuk seakan menari-nari, tanda gembira dengan kehadirannya. Ah, peritnya nasibku ini! Celakalah kalian semua!
Kalau tidak keranamu Adam, aku tidak mungkin dilaknat begini!
Kalau tidak kerana kau Muhammad, mana mungkin aku dibelenggu Ilahi!
Kalau tidak kerana umatmu, takkan hadir kegelisahan dan ketakutan ini!
Dari jauh, aku melihat bala tenteraku menggoda sang umat terakhir sedaya upaya dalam masa yang begitu kritikal. Ada yang berjaya, hingga manusia menganggap akulah Tuhan mereka. Namun ada juga yang terbakar bersama panahan kalimah-Nya. Ada yang cedera, dek kerana keimanan dan ketakwaan yang seberat zarah membatasi nafsu seluas lautan dunia.
Lensa mataku memandang ke arah segerombolan umat manusia yang khusyuk dalam ibadatnya. Aku melihat junta-juntaku berpaut, memujuk rayu sang manusia supaya melupakan Penciptanya. Mempengaruhi akalnya supaya memikirkan dunia. Menguasai hatinya supaya mensyirikkan-Nya. Bagus! Lakukanlah lagi hingga mereka tenggelam dalam nista mereka! Lakukanlah!

Wahai Muhammad Pesuruh Allah, lihatlah apa yang telah bala tenteraku lakukan pada umatmu! Mereka cuba menyesatkan umatmu agar mengikuti kemahuan nafsu dan melupai nikmat syurgawi yang bakal terbentang nanti. Aku tingkatkan nafsu syahwat mereka dengan wanita-wanita yang berpakaian tiada menutup aurat. Mereka kuhasut agar mendedahkan pinggul, perut, dadanya untuk tatapan sekalian alam. Aku hiaskan mereka dengan gelojak nafsu serakah agar mereka bisa menggoda umatmu yang beriman berpaling daripada keimanan mereka, umatmu yang warak dan alim menjadi dungu dan cintakan dunia.

Maka hasilnya, lahirlah anak luar nikah yang tidak berdosa, yang tidak mengenal siapa ibu bapanya. Mereka dibunuh, ditinggalkan bertaburan di muka bumi. Kusogokkan juga keinginan mereka dengan hiburan yang melampau, kebebasan hak manusiawi, kecanggihan teknologi yang semakin disalahertikan, hingga mereka menganggap halal dan haram bukan lagi satu pegangan yang utuh dalam diri mereka dan berkiblatkan urusan duniawi, melupai alam ukhrawi. Saksikanlah kejatuhan agama Tuhanmu, ya Muhammad! Kejatuhan oleh tentangan para pengikutku Yahudi, Nasrani dan Majusi yang mengikut segala telunjukku! Saksikanlah!

Aku ketawa sendirian, bangga melihat usahaku membuahkan hasil setelah sekian lama. Bangsa Yahudi yang bodoh telah menurut kemahuanku. Terima kasih Musa as-Samiri kerana menjadikan aku sebagai panduanmu bagi kaum Yahudi. Terima kasih Saint Paul kerana menjadikan musuhmu, Isa al-Masih sebagai Tuhan bagi umat Nasrani. Aku masih belum puas melihat umat Muhammad yang beriman dipermainkan seperti himar. Disembelih, dibunuh dengan kejam oleh musuhnya yang tidak mengenal erti penat.

Baitulmaqdis menjadi rebutan Yahudi dan umat Muhammad yang beriman. Aku meniupkan hasutanku pada pemimpin-pemimpin Yahudi supaya mendirikan Haykal Beit Hamiqdash atau Temple Of Mount di atas Masjidil Aqsa, tempat suci ketiga bagi umat Islam agar bisa menjadi tempat peribadatan mereka. Aku menghasut mereka supaya menyediakan kota Eretz Yitzrel atau negara Yahudi sebelum kedatangan Messiah, penyelamat untuk mereka. Aku menitipkan kata-kata semangat kepada mereka agar berusaha untuk merampas kembali al-Haram al-Syarif setelah Saidina Umar al-Khattab, musuhku yang paling kutakuti menakluk kota itu. Masih terbayang bagaimana gentarnya aku saat khalifah Al-Faruq itu melalui lorong-lorong kota untuk melihat umatnya. Pandangan matanya cukup menakutkan, hingga aku lari bergelimpangan bersama-sama tenteraku yang lain.

Kukatakan juga bahawa merekalah bangsa paling agung, sedangkan mereka akan menjadi temanku di neraka kelak. Bodohnya manusia, walau akal berdiri utuh di kepalanya!

Entah bagaimana, aku terpandang kembali ke arah langit. Kulihat pintu-pintu rahmat terbuka dengan luasnya. Pintu-pintu syurgawi turut dibuka, sedang para bidadari mempersiapkan diri bagi menyambut ketibaan bulan yang mulia. Kuperhatikan pula kuburan para Muslimin. Dari jauh, aku mendengar laungan kegembiraan daripada mereka. Benar, Ramadan datang membawa sejuta rahmat buat alam dan isinya. Semuanya menikmati rahmat Ilahi melainkan aku sahaja. Bangsat!

Teringat daku akan kata-kata Muhammad sewaktu aku berdiskusi bersama-samanya suatu masa dahulu;

“Andai kau mahu Allah mengampunkan dosamu, maka sujudlah pada kubur Adam, wahai musuh Allah dan hamba-Nya!”

“Tidak! Tidak sekali-kali wahai pesuruh Allah! Aku boleh melakukan apa saja yang diperintahkannya melainkan sujud di kuburan musuh yang telah menyebabkan aku terkeluar dari syurga!” Aku membentak keras.

“Kau terlalu membangga diri dan sombong wahai Azazil laknatullah!” Masih terngiang-ngiang di telingaku suara Nabi Allah itu. Api amarahku semakin marak bila mengenangkan peristiwa pengusiranku dari syurga. Hanya kerana aku tidak mahu sujud kepada Adam, aku dikutuk selama-lamanya. Walhal, dahulu akulah malaikat yang paling taat pada-Mu, Ya Allah! Akulah yang paling banyak memuji dan mengesakan-Mu. Akulah malaikat yang paling mulia di sisi-Mu. Malah, akulah ketua malaikat yang berdoa untuk malaikat yang lain bila mana kau menyatakan bahawa akan ada di kalangan kami yang tersesat. Namun, entah mengapa aku terlupa mendoakan diriku sendiri hingga aku cenderung untuk sesat begini.

Masih mekar dalam ingatanku tatkala aku memohon dipanjangkan usiaku untuk menyesatkan umat manusia lalu Allah memperkenankannya. Aku diberikan umur yang panjang sehingga hari kiamat menjelma tiba. Alangkah gembiranya aku kerana diberikan peluang walaupun aku mengerti azabnya amat pedih.

Sayup-sayup kedengaran suara azan memuji keagungan Allah. Aku melihat para juntaku berlari lintang-pukang, terbakar dengan panahan kalimah tayyibah Tuhan. Aku merasai bahang terbakar pada setiap liang tubuhku.

Ramadan dah tiba! Celakalah kita semua!

Aku mendengar lolongan dahsyat daripada segenap penjuru alam. Seluruh anak pinakku bertaburan menyelamatkan diri daripada dibelenggu malaikat Allah. Bilangannya, sukar untuk diramalkan. Rantaian neraka yang panas membara dilontarkan ke arah junta-juntaku. Lolongan mereka memecah keheningan alam maya. Sakitnya, pedihnya sukar untuk kukatakan. Celakalah Ramadan! Bulan yang menjanjikan kesenangan buat umat Muhammad!

Pantas aku melarikan diri bila mana malaikat mendatangiku. Mereka membawa rantaian panas membara. Namun, aku tewas dengan kekuasaan-Nya. Sudah ditakdirkan aku terpaksa melalui semua ini.

Celakalah Ibrahim, yang membaling batu ke arahku dahulu demi Allah!

Jahanamlah Ayub kerana takwa dan kecekalannya menghadapi ujian Allah!

Durjanalah Sulaiman, kerana pernah menguasai aku suatu masa dahulu!

Leherku direntap sang malaikat dengan tidak semena-mena. Aku meronta, sedang tangan dan kakiku diikat pula dengan besi neraka maha azab. Aku diseret bagaikan himar tua, dibawa memasuki neraka bersama junta-juntaku yang lain. Mereka merintih, menyumpah sekalian umat Muhammad.

Beruntunglah kalian wahai umat Muhammad dengan kedatangan Ramadan al-Mubarak ini! Celakalah kami, musuh Allah yang terpaksa dibelenggu selama sebulan hanya kerana bulan yang mulia ini. Bergembiralah kalian semua, tapi jangan lupa. Kami juga meninggalkan senjata utama kami iaitu nafsu. Berbahagialah mereka yang dapat menguasainya dan celakalah mereka yang dikuasainya! Dan pintu neraka Jahanam ditutup serapat-rapatnya. Kedengaran suara lolongan maha dahsyat bergema, memecah keheningan mayapada.

Salam takziah daripadaku buat kalian semua!

Yang benar,

AZAZIL


INFO

TONGKAT Jibril adalah nama pena bagi Muhammad Alyas Abul Jalil yang terbabit dalam penulisan cerpen dan novel. Bekas pelajar Sek Men Sains Sultan Haji Ahmad Shah (Semsas), Kuantan ini, bergiat sepenuh masa dalam bidang penulisan. Karyanya mendapat tempat dalam akhbar arus perdana manakala novel remajanya, Nobat Kasih, diterbitkan Cerdik Publication Sdn Bhd pada 2006.

diambil dari: berita harian online