Digital clock

Friday, July 1, 2011

ANDAI ESOK TIADA...

Andai esok tiada lagi buatku, apakah yang harus kulakukan? Apakah amalanku selama ini cukup buat menemaniku berhujah di hadapan Allah kelak?
Andai esok tiada, apakah aku masih bisa berdiri seutuh kini, berbicara sefasih ini, berfikir sepantas ini dalam urusan duniaku?
Andai esok tiada, bagaimana nasib ibu bapaku? Bagaimana keadaan urusan kerjaku? Bagaimana halnya akan sahabat2 ku?

Aku mengira detik demi detik. Benar, Allah sedang mengujiku dengan hebat. Allah sedang mentarbiahku dengan ujian sedang aku masih berusaha menghabiskan setiap dugaan yang diberikannya. Maha Hebat Allah menjadikan aku sebegini. Waima penyakit datang bertimpa, waima masalah melanda tidak mengenal masa, namun Allah masih menghadiahku dengan kelapangan dalam mengabdikan diri kepadaNya. Allah masih memanggilku mendatangi rumahNya untuk beribadat. Nyata, Allah Maha Pemurah Lagi Maha Pengampun!

Allah, apakah aku tergolong dalam golongan hambaMu yang tidak bersyukur?
Kau berikan aku rezeki, namun jarang sekali dapat kuhabiskannya...
Kau berikan aku kesenangan, namun jarang sekali aku menghargainya...
Kau kurniakan aku bakal isteri, namun aku langsung tidak menjagainya...
Kau bekalkan aku dengan agama, namun aku masih tidak mampu memperjuangkannya...

Satu kupinta ya Allah...andai esok tiada lagi buatku, Kau izinkanlah mereka yang pernah mengenaliku mengingatiku dengan seuntai Al-Fatihah~

Seumur hidup mereka.......

Tuesday, June 28, 2011

Sunnah Orang Berjuang


Allah Maha Hebat. Allah mentadbir alam yang luas ini dengan iradat dan kebijaksanaanNya. Allah tidak pernah tidur dan tidak pernah lupa. Maha Suci Allah, dengan hati yang rendah aku memuji keagunganNya.

Sunnah orang berjuang:

berjuang menempah susah
menanggung derita menongkah fitnah
itulah gelombang hidup samudera duka
seorang mujahid memburu syahid

berjuang tak pernah senang
ombak derita tiada henti
tenang tegang silih berganti
inilah sunnah orang berjuang

berjuang memang pahit
kerana syurga itu manis
bukan sedikit mahar yang perlu dibayar
bukan sedikit pedih yang ditagih...

Sunnah orang berjuang,
Terlalu banyak dugaan yang kutempuh semenjak usia ini menjangkau setahun. Ketiadaan ayah yang sibuk dengan urusan Tablighnya dulu menjadikan aku ini anak kecil yang cepat matang dan tak mudah menangis. Kerap dirotan dan dimarah emak kerana kenakalanku tidak menjadikan aku insan pelupa dan jahat, namun masih berpijak di bumi nyata dan mampu meraih sesuatu dengan usahaku.

Sunnah orang berjuang,
Terlalu sukar untuk kugambarkan bagaimana agama itu kucari. pernah tersalah mencari agama hingga aku taksub pada jemaah. semuanya itu ujian buatku dari Allah kerana dia mengetahui kelemahan dan kelebihanku. Syurga itu nikmat, dan untuk mendapatkannya bukan semudah yang disangka. Melalui syahadah sahaja tidak cukup, namun amalan, muamalat, kesungguhan kita dalam ibadah menjadi kayu ukurnya.

Sunnah orang berjuang,
Terlalu banyak dugaan kutempuh menjadi pemimpin pelajar. Dimarah, dihina, dipertikaikan, itu semua asam garam yang perlu kutelan agar diri ini utuh dan kukuh menempuh ujian yang lebih besar di alam pekerjaan kelak. Sedikit demi sedikit, aku belajar bagaimana perihal kepimpinan ini semenjak usiaku menjengah angka sembilan tahun. Lidah yang fasih ini kuasah semenjak aku mula2 bersajak di khalayak ramai sewaktu usiaku menjengah angka yang sama. 

Sunnah orang berjuang,
Terkadang hati ini merintih, menangis, kecewa dengan manusia yang tidak pernah puas dengan apa yang kumiliki. Bukankah kurniaan itu milik Allah? Dia hanya memberi pinjam padaku. Kelak, di akhirat, aku akan dipersoalkan dengan apa yang telah Allah pinjamkan kepadaku. Namun manusia hari ini terlalu mudah menilai. Aku melihat manusia hari ini mudah lupakan nikmat. Benar, anak muda ini bukanlah sesempurna yang disangka. Aku juga masih belajar bagaimana menjadi seorang khalifah. Terkadang bila mana aku inginkan peluang itu, ia hadir namun tanpa pembimbing. Usai aku melepaskannya, mengapa baru kini ada yang bangkit dan mengatakan kekecewaan? Kecewa dengan peninggalanku sebagai seorang pemimpin? Allah...apakah mereka ini manusia buta? Apakah mereka ini tuli? Di mana pandaindera mereka? Apakah menjadi salahku bila mana keadaan menjadikan aku begini? Benar manusia bisa merubah takdir, namun apakah peluang keemasan itu hadir berkali-kali?

Sunnah orang berjuang,
Terkadang, diri ini mengakui bahawasanya ada ketika ia lalai. Bila mana Allah hadirkan seorang wanita untuk dijadikan sebagai penguat semangat dalam menempuh dugaan sebagai pemimpin, ia lupakan. Ia permainkan kesetiaannya, ia uji kesabarannya hingga pada akhirnya penguat itu hilang begitu sahaja. Setiap kehebatan lelaki itu pasti ada wanita yang mendokong di belakangnya. sepertimana Nabi memiliki Khadijah. Allah memberiku peluang, namun kulupakan. Kerna aku juga manusia, punyai nafsu. Aku alpa dan leka. Natijahnya, aku keseorangan sebagai seorang pemimpin. Apakah itu bermaksud Allah membenciku? Tidak, Allah sedang mengujiku dengan lebih hebat lagi...apakah tiada peluang dan harapan untukku meraih kembali penguatku. Kata imanku; "Itu urusan Allah, bukan urusanmu!"

Sunnah orang berjuang,
Selagi mana jasadku ini berpaksi di bumi, selagi itulah takkan lari kebencian dan iri hati manusia. Kini aku lebih banyak menguzlahkan diri, menyendiri mencari kedamaian di hati. Mungkin Allah ada sesuatu untukku kelak. Di sebalik kepahitan hidup, pasti ada sinar kehidupan di penghujungnya. Allah tidak pernah menzalimi, namun diri ini kerap berlaku zalim kepadaNya. Tatkala dimaki, aku hanya berdiam diri. Bila mana dicemuh, aku menulis kalimah-kalimah Quran yang suci. Tatkala dihina, aku tunduk...sedang hati berzikir...kerana dengan berzikir itu hati ini menjadi tenang.

Hari ini aku diuji. Dipertikaikan tentang kepimpinan. Dipersoalkan tentang agama yang amat sukar kucari gali. Ingin ku bangkit melawan, namun mengenangkan nasihat ayah dan ibu, aku tunduk pada Yang Satu. Aku menangis di sepanjang perjalanan, mengira terlalu berat sekali ujianMu Tuhan! lidah kubasahi dengan zikirMu, moga-moga ketenangan kuperoleh dengan banyak. Bila aku melewati tepian pantai, seakan laut mentarbiahku dengan bunyian tenang, ombak yang memukul perlahan, angin yang bertiup lembut. Hati berkata: "Allah sedang mentarbiahku dengan alam..."

Sunnah orang berjuang...takkan pernah habis perjuangannya, takkan pernah luput musuhnya, takkan bisa terlawan dugaannya, takkan terlepas walau sesaat pun tanggungjawabnya...kerana semua itu adalah...

SUNNAH ORANG BERJUANG...

"Cukuplah Allah sebagai penolongku~"