Digital clock

Wednesday, May 19, 2010

NOVEL BERSIRI: MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA PULUH SEMBILAN


Wajahmu...seindah serinya pelangi nan indah


Seharum mawar putih segar berkembang


Wajahmu...mengapa sering terbayang di mataku


Sehingga terbawa di dalam mimpiku...


Sayangku...tahukah kau di dalam hatiku ini


Tersimpan perasaan cinta nan suci


Kau bunga...ingin ku suntingmu menjadi milikku


Lantas kuabadikan dalam jiwaku...-Adam Ahmad_Kau Pergi Jua-

Adli melihat jam di tangan. Sudah hampir sejam isterinya dimasukkan ke wad kecemasan. Uminya, ibu dan ayah mentuanya sugul memandang lantai. Entah apa nasib Azlina, mereka sendiri kurang pasti. Hanya doa sebagai bekalan, moga-moga Allah mempermudahkan segala-galanya.

“Umi, Adli nak solat hajat dulu...” Bisik Adli kepada uminya. Perlahan-lahan wanita separuh abad itu mengangguk. Adli melangkah meninggalkan ruang kecemasan. Dia menapak ke arah surau yang berdekatan. Pili air dipulas perlahan-lahan. Dicuci tangannya yang berlumuran dengan darah Azlina. Usai dibersihkan, wuduk diambil dengan tenang.

Sejadah dibentangkan. Takbiratul ihram diangkat perlahan-lahan. Dikumpul segenap ketenangan agar hadir dalam hatinya. Kali ini, munajatnya hanya untuk Allah agar dipermudahkan segala-galanya. Sujud terakhirnya lama. Cukup lama. Hatinya merintih, merayu kepada Allah. Air matanya berlinangan membasahi pipi.

Ya Allah, kau ampunkanlah segala dosaku, dosa isteriku, dosa ibu bapaku, dosa ibu dan bapa mentuaku, dosa sahabat-sahabatku, dosa para guruku, dosa keturunan sebelumku dan selepasku. Ya Allah, aku mohon dengan kudrat dan iradat-Mu. Kau selamatkanlah zaujahku dari marabahaya. Kau selamatkanlah jasadnya, selamatkanlah dia dari kesakitan yang telah ditakdirkan untuknya, ya Allah. Aku tak sanggup melihatnya derita, ya Allah. Andai perlu, kau pindahkanlah azab dan sengsaranya kepadaku. Aku rela menanggungnya, ya Allah! Aku rela! Sesungguhnya tiada tempat untukku bermohon pertolongan melainkan daripada-Mu sahaja, ya Allah. Bantulah aku! Makbulkanlah permintaanku ini. Sempurnakanlah cinta dan kasih sayang kami. Berilah kami kebahagiaan, ya Allah...

Hatinya merintih sayu. Usai bermunajat di dalam hati, dihabiskan solat hajatnya dengan tenang. Esakan dan linangan air mata membasahi pipinya. Tangisan seorang suami yang benar-benar mencintai zaujah hatinya. Doa dipanjatkan. Lama. Adli merintih, merayu dan terus merayu kepada Allah.

Kenangan bersama isterinya terpalit satu persatu di dalam kotak memorinya. Makin lama, air matanya makin hebat bercurahan.

“Adli!” Kedengaran suara bapa mentuanya memanggil usai Adli berdoa. Pemuda itu berpaling perlahan.

“Lina dah selamat!” Ujar bapa mentuanya. Alangkah berbunganya hati Adli mendengar khabar berita dari bapa mentuanya.

“Subhanallah! Alhamdulillah!” Pantas dia sujud memuji kemuliaan dan kebesaran Ilahi sebelum menapak bersama bapa mentuanya menuju ke wad di mana Azlina ditempatkan. Kelihatan umi dan ibu mentuanya sedang menemani Azlina yang sudah sedar. Adli duduk di sisi isterinya. Umi, ibu dan bapa mentuanya menapak ke luar wad.

“Umi...O.K. tak sekarang?” Soal Adli sambil mengucup dahi isterinya.

“Umi O.K, abi...Cuma rasa lemah sikit...kenapa mata abi merah ni? Abi menangis lagi, ya? So sweet...” Usik Azlina sambil mengusap pipi suaminya dengan lemah. Adli tertawa kecil sebelum menggenggam erat jemari isterinya.

“Jangan buat macam tu lagi, tau...abi tak nak kehilangan umi...” Ucap Adli. Air matanya gugur kembali. Azlina tertawa kecil. Dia mencuibt pipi suaminya dengan lembut.

“Manja...” Bisik Azlina sambil mengusap wajah suaminya. Adli tersenyum dalam tangisan. Dia benar-benar bersyukur dengan apa yang telah Allah anugerahkan. Akhirnya doanya dikabulkan Allah dengan serta-merta.

“Ezmir macam mana?” Soal Azlina tiba-tiba.

“Entah...abi pun tak tahu. Lepas saja dia tembak umi, abi pukul leher dia. Jatuh. Dada terkena kayu tajam yang tertanam dalam pasir. Lepas tu, abi terus bawa umi ke hospital. Tak tahulah apa nasib dia. Gila betul! Kerana Aufa Liyana, dia sanggup jadi psiko macam tu!” Jelas Adli.

“Tu...dah pun sampai...” Ujar Azlina tiba-tiba.

“Siapa? Ezmir???” Soal Adli kembali. Wajahnya bertukar cemas. Azlina menunjukkan kepadanya pintu wad. Kelihatan kelibat Aufa Liyana berdiri menghadap mereka berdua. Senyuman diberikan dengan penuh sempurna.

“Boleh Aufa masuk?” Soal Aufa Liyana, perlahan.

“Silakan...” Azlina menjawab lemah. Adli memandang kembali isterinya. Aufa Liyana menapak menuju ke katil. Dia duduk di kerusi sementelah Adli sudah duduk bersebelahan dengan Azlina.

“Lina macam mana? Dah O.K?” Soal Aufa Liyana sambil bersalaman dengan Azlina. Azlina mengangguk perlahan.

“Dah O.K...Cuma lemah sikit...biasalah...” Balas Azlina.

“Alhamdulillah...syukurlah...” Ujar Aufa Liyana.

“Macam mana awak tahu Lina ada di sini?” Soal Adli. Aufa Liyana memandangnya namun pantas Adli berpaling memandang Azlina.

“Umi abang yang telefon Aufa...” Balas Aufa Liyana. Adli mengangguk perlahan. Perkataan ‘abang’ masih belum dapat dikikis Aufa Liyana membuktikan kebenaran kata-kata Ezmir. Aufa Liyana masih setia dengan cintanya kepada Adli. Azlina memandang suaminya dengan pandangan mengharap. Adli mengerutkan wajah. Kenapa pula dengan Azlina ni?

“Abi...umi nak minta abi tunaikan permintaan umi...please...I’m begging you...” Ujar Azlina tiba-tiba. Adli menghela nafas panjang. Waima kematian baru sahaja bertandang sebentar tadi, dia masih mahukan permintaannya ditunaikan? Aufa Liyana memandang mereka berdua. Permintaan apa pulak ni?

“Actually, I want to offer you something, Aufa Liyana...” Ujar Azlina. Adli cuba menghalang namun isterinya tetap berkeras mahu menjodohkannya dengan Aufa Liyana jua. Aufa Liyana kebingungan. Tawaran apa pulak ni? Tiba-tiba aja?

“Would you marry him?” Soal Azlina. Terkejut bukan kepalang Aufa Liyana mendengarnya. Kegilaan apakah ini? Sang sietri mahu menjodohkan suaminya dengan orang lain tiba-tiba?

“Kahwin? Apa yang Lina cakapkan ni? Aufa tak faham...” Ujar Aufa Liyana. Azlina tersenyum lemah. Dia memegang jemari Aufa Liyana sambil bertutur sesuatu;

“Izinkan Lina berkongsi kasih dengan Aufa. Aufa dah banyak berkorban cinta untuk Adli. Lina nak juga berkorban untuk kebahagiaan bersama. Tak salah, kan?” Jelas Azlina. Dia menyatukan tangan Adli dan Aufa Liyana. Pantas Adli merentap tangannya. Azlina dan Aufa Liyana terkejut. Wajah sang pemuda berubah menjadi muram.

“Kenapa, abi?” Soal Azlina.

“Apa semua ni, umi?” Adli menyoal garang.

“Umi buat semua ni untuk kebahagiaan bersama...salahkah?” Azlina membalas.

“Pengorbanan bukan dengan cara macam ni! Abi tetap tak setuju!” Tegas Adli.

“Habis tu? Macam mana umi nak berkorban lagi? Umi tahu abi masih cintakan Aufa Liyana. Cinta tak salah, abi. Abi berhak. Umi tahu umi cinta terakhir abi tapi Aufa masih cinta pertama abi. Masih ada ruang untuk Aufa Liyana dalam hati abi. Ikatan pernikahan kita masih utuh. Cuma umi mahu bahagia bersama abi, bersama Aufa Liyana. Salahkah permintaan umi ini, abi? Tolonglah...ini saja permintaan umi...” Azlina merayu perlahan. Berat rasa hati Adli. Apakah ini muslimah atau bidadari syurgawi? Mana mungkin seorang isteri mahu bermadu dan bahagia bersama cinta pertama suaminya? Adli mengusap wajah isterinya. Keluhan panjang diberikan sebelum bicaranya ditutur kembali.

“Baiklah...abi akan tunaikan...tapi kena tunggu tempoh iddah Aufa Liyana habis dahulu. Lagipun, umi baru sahaja pulih, kan?” Balas Adli dengan berat sekali. Azlina tersenyum manja. Hatinya lega mendengar penjelasan Adli. Terlepas sudah bebanan di hatinya saat Adli melafazkan keputusan untuk menikahi Aufa Liyana...

* * *

Sudah empat bulan Azlina keluar dari wad. Dalam masa itu jualah berlangsungnya majlis pernikahan Adli. Pagi itu, merupakan pagi pertama buat Aufa Liyana, Adli dan Azlina. Mereka menunaikan solat Subuh bersama-sama. Tiada pergaduhan, rasa tidak puas hati. Semuanya dilalui dengan tenang.

Takbiratul ihram diangkat perlahan. Permulaan surah Al-Fatihah dibacakan Adli dengan nada sayu. Setelah itu, dibacakan surah Yusuf dengan tenang. Namun, entah mengapa surah As-Yusuf yang dibacakan Adli tersekat-sekat di pertengahannya. Kedengarannya seperti menangis. Belum sempat bacaan dihabiskan, Adli terus rukuk dan menghabiskan solat. Azlina kurang mengerti. Ada sesuatu yang mengganggu pemikiran suaminya pagi itu.

Usai menunaikan solat, Adli menekup kepala. Wajahnya berkerut, menahan kesakitan di belakang kepala. Spontan dia rebah dalam dakapan isterinya. Azlina dan Aufa Liyana menjerit sekuat hati, hingga umi tersedar. Segera mereka bertiga mengangkat Adli yang pengsan tiba-tiba. Segala-galanya bertukar cemas. Air direnjis namun Adli masih tidak bergerak.

“Bawa ke hospital!” Ujar umi. Azlina mengangguk pantas. Dia segera mencapai kunci kereta. Adli dipapah berdua bersama dengan Aufa Liyana menuju ke kereta. Hati Azlina tidak henti-henti berdoa semoga suaminya selamat. Aufa Liyana memangku kepala Adli yang mengerang kesakitan tiba-tiba usai pengsan sebentar. Kereta dipacu laju menuju ke hospital berdekatan.

“Allah....Allah....Allah...” Bibir sang suami tidak henti-henti menyebut nama Allah. Azlina dan Aufa Liyana mulai menangis...

No comments: