Digital clock

Thursday, October 15, 2009

MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA

CINTA tidak akan dapat jika tak dicari,

CINTA tidak akan dapat jika tak memberi,

Mencari biarlah pada yang SUDI,

Bukan meminta pada yang SIMPATI,

“Sorry, I’m late...” Ucap Azlina sambil meletakkan buku dan fail di atas meja hadapan kelas. Seisi kelas kehairanan. Apa tidaknya, jarang sekali pensyarah kesayangan mereka itu lewat ke kelas. Pantas dikeluarkan kertas kehadiran lalu diedarkan kepada anak didiknya.

“What happened to you?” Soal Nora Atikah atau mesra dengan panggilan I-ka.

“My car broke down just now...I’ve to take taxi...” Balas Azlina.

“Miss, what about our listening test?” Soal Ezzy Shahiza.

“I’ll do it tomorrow...” Balas Azlina, tampak kepenatan.

“Ala...orang dah bersemangat, tak jadi pulak! Kalau tau tadi tak payah susah-susah bangun pagi...” Keluh Radin Mohd Rafiquzzaman, mahasiswa berambut Mohawk. Pantas saja Azlina memandangnya dengan jegilan mata.

“What did you say, Radin???” Lantang suaranya menyoal.

“Hehe...it’s nothing, miss. Just joking around...” Radin tersenyum simpul. Azlina menggelengkan kepala. Dilepaskan sejenak kepenatan saat duduk di atas kerusi. Entah mengapa, fikirannya menerawang memikirkan lelaki bernama Adli tadi. Ustaz Adli. Ada sesuatu yang memancing pemikirannya namun dibuat endah tak endah sahaja. Baginya, tanggungjawab mendidik anak bangsa lebih penting. Diselak helaian demi helaian buku rujukan, mencari halaman yang telah ditandakannya malam tadi bagi memulakan pengajarannya. Selesai menyemak, diperhatikan seisi kelas.

“Where are the others? They should be here by now…” Soal Azlina, hairan.

“Biasalah miss...kelas pagi...” Qadri, ketua kelas membalas. Azlina menghela nafas panjang. Dia melihat jam di tangannya. 8:35 pagi. Kelas sepatutnya dimulakan jam 8:30 pagi. Dilihat pula anak didiknya yang masih ‘layu’ dan tak bermaya. Pastinya mereka masih belum bersarapan.

“OK...if you guys want to have breakfast, you may go now. But please make sure come back to class at 8:50...” Azlina memberikan arahan. Kesemuanya mengangguk dan mula bergerak keluar. Hanya tinggal beberapa orang pelajar yang masih menaip sesuatu di laptop masing-masing, tidak kurang juga yang mengambil kesempatan untuk melelapkan mata. Azlina kembali duduk. Ditulis nota ringkas di atas kertas menggunakan pena hitam. Beberapa ketika berlalu, sebelum dia keluar dari kelasnya menuju ke tandas...

***

“HAI, lambat hari ni? Selalunya awal dari aku lagi...” Usik Zulkarnain sewaktu memarkir motosikal. Adli tersenyum simpul. Disangkutkan topi keledar ke cermin sisi motosikal sebelum menyisir rambutnya yang agak kusut.

“Biasalah...manusia tak semuanya sempurna, kan?” Balas Adli.

“Amboi, pagi-pagi dah bagi tazkirah?” Sindir Zulkarnain.

“Taklah...sekadar mengingatkan diri...kau pula, macam mana boleh datang awal ni?” Soalan Adli membuatkan Zulkarnain tersenyum. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal. Adli sudah dapat mengagak. Pastinya keluar awal bersarapan bersama Hannan lagi.

“Kalau dah sempurna semuanya, nikahlah terus! Kan senang...” Usik Adli.

“Ish, belum masanya lagi! Tak bersedia nak tamatkan zaman bujang...”

“Eleh, alasan! Aku bukannya baru sehari dua kenal kau. Dah lima tahun, Zul. Dah masak sangat dengan perangai kau. Kadang-kadang, kesian aku tengok si Hannan tu. Duk menunggu kau masuk meminang dia...” Adli memulang paku buah keras. Zulkarnain tertawa kecil. Dia mengusap bahu teman baiknya.

“Kau tu...bila lagi? Putus tunang dua kali tak bermakna gagal...” Ujar Zulkarnain.

“Siapalah nak pada aku ni? Dua kali ‘menduda’...” Balas Adli.

“Duda sebelum kahwin...!” Seloroh Zulkarnain sebelum kedua-duanya tertawa bersama. Mereka menapak menuju ke bangunan utama universiti. Kelihatan para mahasiswa dan mahasiswi UiTM mulai membanjiri kelas dan dewan kuliah. Hari Isnin dimulakan dengan penuh ceria dan senyuman. Disulami semangat dan kekuatan diri bagi memperkasakan ilmu dan mencari keagungan Allah, Pencipta Alam Semesta.

Zulkarnain meminta diri setibanya di laluan gajah menyusur. Dia mahu ke pejabat utama terlebih dahulu bagi menyelesaikan urusan. Adli menapak perlahan. Menyelusuri bangunan yang menempatkan kelas-kelas, Adli mulai terfikirkan gadis yang ditemuinya sebentar tadi. Jika difikirkan kembali, entah mengapa dia memberhentikan motosikalnya untuk menegur gadis itu. Entah apa yang merasuk hatinya untuk berbicara, padahal dia bukanlah peramah untuk berbual apatah lagi dengan perempuan yang tidak dikenalinya. Lirikan mata, cara gadis itu melontarkan kata-kata membuatkan dia kagum. Kekaguman apakah ini?

Belum sempat akalnya mentafsir, matanya memandang sekujur tubuh yang baru keluar dari tandas di hadapannya. Dia terhenti, begitu juga dengan gadis di hadapannya. Adli tergamam. Di belakang Azlina kelihatan beberapa orang mahasiswa dan mahasiswi sedang memandang mereka berdua.

“Hey, it’s you again!” Terpacul keluar kata-kata itu dari bibirnya. Adli mengukir senyuman. Dia tidak membalas, tetapi melangkah dengan senyuman biasa. Azlina mengerutkan dahi. Tadi bukan main galak tegur aku, sekarang buat-buat tak tahu pulak? Sombong bukan main...menyampah! Ustaz apa macam tu???

“Jangan menilai seseorang dari luaran...!” Laung Adli dari jauh, seakan memahami. Azlina tergamam. Wajahnya terkejut besar. Lelaki itu seakan mengerti apa yang diucapkan di dalam hati!

Tercipta engkau dari rusuk lelaki

Bukan dari kaki untuk dialasi

Bukan dari kepala untuk dijunjung

Tapi dekat di bahu untuk dilindung

Dekat jua di hati untuk dikasihi

Engkaulah wanita hiasan duniawi...

###

3 comments:

Anonymous said...

Novel yang menarik... Ahmad

Anonymous said...

erm, sajak starting tak rigid yer? sengaja ker? maksud ana formatnyer. interesting3x...tapi kan... sajak akhir tu very familiar... ade mintak izin drp tuannyer tak? klu tak pleasurism klu tak silap name omputihnyer jika menciplak tanpa izin ni... wallaahualam...

Anonymous said...

salam..
jlan cite yg menarik..
terus kan pjuangan anda..
moga jd penulis yg bjye...:)