Digital clock

Saturday, November 21, 2009

NOVEL BERSIRI:MENCARI HUMAIRA' HATI

SEBELAS


Mengapa bertengkaran selalu ada antara kita


Dan begitu mudahnya kau ucap kata ingin berpisah


Seharusnya kau tahu takkan semudah itu


Bila memang kau tulus mencintaiku...-Cuba Untuk Mengerti_Siti Nurhaliza.

Adli memerhatikan kucing mengiau di kaki mejanya meminta makanan. Kelaparan. Dia tersenyum. Dikerat beberapa bahagian isi ayam sebelum dicampakkan ke bawah. Nyata, kucing itu segera menerkam isi ayam yang telah dicampak dan memakannya dengan rakus. Lega hati pemuda itu melihatnya. Waima seekor kucing, ia tetap makhluk Allah. Tidak perlu disepak dan dihalau, sebaliknya turut dilayan sebagai makhluk bernyawa.

Suasana waktu pagi di tepi pantai sememangnya mengasyikkan. Pawana yang bertiup dingin, disulami dengan kicauan beburung menenangkan jiwa yang sedang gelisah. Di situlah tempat dia menghabiskan kebanyakan masanya. Cuti hujung minggu dimanfaatkan sepenuhnya.

“Boleh saya duduk di sini?” Entah bagaimana, Adli disapa seseorang. Pemuda itu menoleh. Sekujur tubuh di hadapannya tersenyum manis. Adli tidak membalas senyuman, sebaliknya menganggukkan kepala sahaja.

“Apa lagi yang kau nak?” Soal Adli.

“Abang...” Aufa Liyana bertutur lembut.

“Don’t use that word...we didn’t have special relationship anymore!”

“Kenapa abang tak bagi Aufa peluang untuk jelaskan?” Aufa berbicara lagi. Adli menghela nafas panjang. Pagi yang penuh dengan ketenangan dimusnahkan oleh kehadiran gadis yang pernah bertakhta di hatinya suatu masa dahulu.

“Apa lagi yang kau nak jelaskan? Apa lagi yang kau nak tipu?” Adli membalas.

“Aufa tak berniat naki tipu...”

Serentak Adli ketawa terbahak-bahak. Lelucon apakah pagi ini? Tak berniat nak menipu? Pemuda itu sudah terbiasa dengan pertuturan ayat sebegitu. Adli menggelengkan kepalanya.

“Innamal a’ma lu bi niat...sesungguhnya setiap amalan itu dimulai dengan niat. Watch out your words miss...or should I call you...madam?” Adli memulangkan paku buah keras. Aufa Liyana menghela nafas panjang. sukar untuk dijelaskan segala-galanya pada Adli buat masa ini.

“Mana suami kau? Dia tahu kau ke mari?” Soal Adli lagi.

“Abang Ezmir dah pergi ke Jordan. Ada urusan perniagaan...dia tak tahu...” Balas Aufa Liyana. Bagaikan dipanah halilintar, Adli tersentak! Dia segera bangun meninggalkan meja itu. Langkahannya dimajukan menuju ke kaunter bayaran. Aufa Liyana mengekorinya dari belakang.

“Abang...dengar dulu!” Pinta Aufa Liyana.

“Kau tahu tak apa hukumnya seorang isteri keluar dari rumah tanpa izin suami?”

“Aufa dah beritahu nak keluar tapi tak bagitahu nak jumpa abang...”

“Aku tak nak subahat dengan kau! Kau mempunyai tanggungjawab pada Ezmir. Aku dah tak ada apa-apa nilai bagi kau.” Adli bertegas. Dia segera menapak ke motosikalnya. Aufa Liyana pantas mengekorinya. Saat Adli ingin memutar kunci untuk menghidukan enjin, pantas Aufa Liyana merampas kuncinya. Digenggam kunci itu dengan kemas di telapak kanannya. Adli menumbuk tangki minyak. Geram!

“Aufa, abang minta sangat-sangat! Tumpukan pada tanggungjawab keluarga. Jangan hiraukan abang lagi...” Ujar Adli. Aufa Liyana tersenyum saat mendengar Adli menggunakan panggilan ‘abang’. Dia merenung mata pemuda itu. Adli segera mengalihkan pandangan.

“Aufa nak minta maaf pada abang. Pernikahan Aufa dirancang keluarga...”

“Tapi kau boleh menolak...” Pantas Adli memotong.

“Aufa tak berdaya...walid mahukan Aufa bernikah dengan Ezmir.”

“Atas dasar apa? Apa kurangnya aku? Kau bertunang dengan Ezmir di Jordan sedangkan aku di sini menjaga sebaik mungkin batas pergaulanku! Memelihara seboleh mungkin pandangan, sentuhan, hati ni...semuanya hanya untuk kau! Tapi, apa yang aku dapat, Aufa? Apa yang aku dapat???” Adli meninggikan suara.

“Abang dapat hati Aufa...” Perlahan suaranya membisikkan. Adli ketawa.

“Aufa...cinta memang pada hati...tapi seandainya jasad dah dimiliki, cinta juga boleh bergalang ganti. Aku pinta kau kembalilah ke rumah. Setiap langkahan kau ditulis dengan dosa kerana suamimu tidak mengetahui ke mana arah kau pergi. Jadilah isteri yang baik. Mungkin telah tertulis di Luh Mahfuz bahawa kita tidak ditakdirkan bersama...” Pujuk Adli. Dia meminta kunci motosikalnya kembali. Aufa terpaku. Matanya digenangi air. Diserahkan kembali kunci motosikal kepada Adli. Pantas pemuda itu memutar kunci motosikal. Suis ditekan dan enjin dihidupkan. Bergema ngaumannya ke mayapada angkasa.

“Aku inginkan cinta yang penuh kejujuran, keikhlasan, dan kasih sayang. Kadangkala aku bingung. Adakah aku sahaja yang mencintai dan tidak dicintai? Apakah aku hanya dibuai kata-kata manis tanpa bukti? Aku hanyut dalam senyuman, ketawa dan memori bersama kau. Dan tiba-tiba aku dibiar terdampar sendiri di tengah lautan. Beginikah pengakhiran cinta yang kau harapkan?” Adli meluahkan isi hatinya dalam bait-bait kata tersirat penuh makna. Aufa Liyana ingin membalas, namun terlebih dahulu pemuda itu mengucapkan salam. Motosikal berkuasa besar itu dipacu ke jalan utama. Aufa Liyana teresak-esak menangis. Dia tahu, hati arjunanya terluka. Sedalam luka di hatinya juga...

No comments: