Digital clock

Wednesday, January 6, 2010

NOVEL BERSIRI: MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA BELAS


“Kita selalu muda untuk melakukan dosa


Namun tak pernah tua untuk melakukan taubat..”.

Sujudnya terakhirnya lama.

Rasa sedih, kecewa, pedih, semuanya diadukan kepada Yang Maha Esa. Hatinya sudah tidak tertahan lagi dengan dugaan yang melanda. Kehadiran Aufa Liyana yang menyapanya tadi sukar diterima. Apa lagi yang dimahukannya?

Usai solat sunat dan berdoa, pemuda itu membasahi lidahnya dengan zikir. Dipohon agar Allah menenangkan hatinya, menjauhkan segala syak wasangka dan mempermudahkan setiap urusannya hari ini. Semakin lama, dia tenggelam dalam munajatnya. Kalimah istighfar, takbir, tahmid, tasbih silih berganti. Tenang dan mendamaikan sanubari.

“Setiap makhlukNya memiliki ujiannya yang tersendiri. Allah tidak akan membebankan hambaNya dengan ujian yang tidak mampu dilaksanakan oleh hamba itu...jangan sesekali bersangka buruk dengan Allah...”

Ya, Adli cukup mengerti makna di sebalik kata-kata itu. Ungkapan yang pernah dilontarkan oleh guru agamanya sewaktu mengembara mencari ilmu di bumi anbia dulu.

UMI CALLING...

Pantas talian dijawab. Kedengaran ucapan salam di hujung talian. Adli membalas lembut.

“Adli di mana tu?” Soal uminya.

“Di masjid UiTM, umi...kenapa?” Soal Adli kembali.

“Ada tetamu datang! Baliklah cepat!” Pinta uminya.

“Siapa? Raudhah? Bukan ke dia datang tengah hari?” Soal Adli lagi.

“Ish kamu ni! Balik dulu!” Tegas uminya sebelum talian dimatikan. Adli terpinga-pinga. Siapa pula yang nak datang kalau bukan Raudhah? Ish, umi juga yang beritahu anak Mak Cik Salbiah tu bakal makan tengah hari di rumahnya. Nasib baik hari ini kelas gantinya pada pukul sebelas pagi. Masih ada dua jam sebelum kelasnya bermula. Adli termenung seketika sebelum bingkas bangun. Dia membuat keputusan untuk pulang sejenak sebelum kembali ke UiTM.

* * *

Kedengaran bunyi ngauman motosikal Adli memasuki pekarangan rumah. Pantas uminya bangun lalu menerjah ke luar. Adli menyangkut topi keledar di cermin sisi motosikal sebelum uminya menyuruh masuk dengan pantas.

“Siapa yang datang, umi? Raudhah ke?” Soal Adli.

“Tengok ajalah!” Uminya masih berteka-teki. Pemuda itu menanggalkan kasutnya sebelum menapak masuk. Uminya menapak dahulu diikuti olehnya. Di ruang tamu, kelihatan seseorang sedang duduk sambil mencicip minuman panas. Wanita bertudung litup. Adli terperasan sesuatu tatkala melihat tudung wanita itu. Takkanlah...!

“Azlina?!!” Nama itu terpacul entah bagaimana. Pantas Azlina menoleh ke belakang. Senyuman dilotarkan kepada pemuda bernama Adli itu. Tidak keruan Adli melihatnya. Bagaimana gadis itu tergerak hati mahu ke rumahnya? Dari mana dia tahu lokasinya?

“Good morning...” Sapa Azlina, mesra.

“Waalaikummussalam...eh, biar betul?” Adli menegur dengan sindiran. Tersipu-sipu si Azlina tatkala sapaannya dibalas dengan jawaban salam. Adli segera duduk di hadapan Azlina. Terkebil-kebil matanya memandang sekujur tubuh di hadapannya. Uminya segera ke dapur menyediakan makanan.

“How did you found my house?” Soal Adli.

“We’re in the same neighborhood, right? It’s not hard to find it...” Balas Azlina.

“So, what makes you came here?” Soal Adli lagi.

“Nothing...just to apologize about the day you invited me to your house...I’m sorry...I thought you were going to...”

“Untuk apa? Awak ingat saya nak mengorat awak? Nak melamar awak?” Adli memotong pantas. Azlina terdiam seribu bahasa. Pipinya berona merah. Adli beristighfar sambil menggelengkan kepala.

“Saya tahu, mungkin cara saya agak keterlaluan...Azlina, saya minta maaf kalau cara saya agak straight forward...Saya ajak awak pun atas dasar kawan...not more than that...” Jelas Adli sebelum menghela nafas panjang. Azlina hanya tunduk memandai permaidani merah.

“Jodoh, pertemuan, rezeki, takdir, ajal, semua tu dalam pengetahuan Allah, kan...awak pun tahu tu. Bagi saya, bukan mudah nak mengubat hati yang dah dua kali kena tipu dengan insan yang bernama wanita. Saya tahu, mungkin agak tidak adil untuk berkata yang wanita amat kompleks dan sukar diduga. Namun, pengalaman memacu saya untuk berfikir sebegitu. Mesti umi dah jelaskan pada awak semuanya tentang saya, kan? Dia memang begitu, suka bercerita. Dan saya tahu, awak mesti bersimpati dengan apa yang terjadi pada saya, kan?” Ujar Adli lagi.

“Maafkan saya...” Azlina cuba menzahirkan bicara.

“Tak perlu minta maaf...awak tak salah apa-apa pun...memang kadangkala kita lakukan kesilapan...nama pun manusia. Asalnya bersifat pelupa. Anyway, terima kasih sebab sudi datang jenguk umi saya...Cuma saya hairan macam mana awak boleh tahu rumah saya. Jangan kata yang awak ekori saya sampai ke rumah...tak, kan?” Adli menyoal kembali. Serentak gadis itu ketawa. Takkanlah dia nak buat kerja segila itu!

“Taklah...saya tak ikut awak pun...Aufa Liyana yang beritahu saya...” Jelas Azlina sambil tertawa kecil. Mendengar nama itu, wajah Adli berubah serta-merta.

“Lagi-lagi Aufa! Kenapa mesti hubungan ini bertaut kerana Aufa Liyana???”

Pantas Adli bangun dari sofa. Tiada senyuman yang biasa terbit dari bibirnya. Pemuda itu segera menapak ke pintu utama. Azlina kehairanan melihat kelakuannya. Kenapa pulak dengan mamat ni? Angin tiba-tiba? Uminya yang kebetulan keluar dari dapur menatang sedulang makanan kehairanan. Pantas dipanggilnya namun tiada jawaban. Kedengaran bunyi ngauman motosikal sebelum sayup menjauh.

Uminya menggeleng sambil menapak ke arah Azlina. Pasti ada sesuatu yang terjadi sehingga memaksa Adli keluar begitu sahaja. Dia menapak menuju ke arah Azlina yang kebingungan.

“Dia memang macam tu, Lina. Nampak pemarah tapi sensitif sebenarnya...” Ujar umi. Azlina tersenyum namun tampak pahit. Dia mencapai gelas sebelum meneguk minuman. Adli amat sukar untuk diduga kelakuannya!

***

No comments: