Digital clock

Thursday, April 22, 2010

NOVEL BERSIRI:MENCARI HUMAIRA' HATI

DUA PULUH SATU 

Kau bawa diriku 
Ke dalam hidupmu
Kau basuh diriku 
Dengan rasa sayang
Senyummu juga sedihmu 
Adalah hidupku
Kau sentuh cintaku dengan lembut
Dengan sejuta warna...
-Gigi_11 Januari-
            Azlina menapak menuju ke bilik pejabatnya. Langkahannya bersemangat, tidak seperti kebiasaannya. Senyuman melekat di bibir buat tiap insan yang ditemuinya sepanjang perjalanan menuju ke bilik.
            Tombol pintu dibuka saat kunci dipulas. Belum sempat pintu ditutup, seorang mahasiswi mendatanginya.
            “Miss! Miss! Wait a second!” Ujar mahasiswi itu.
            “Yes...what is it?” Soal Azlina. Di tangan mahasiswi itu terselit sekuntum ros merah dan sekeping kad kecil. Diserahkan kedua-duanya kepada Azlina.
            “Special delivery for you!” Balas mahasiswi tersebut. Azlina terkesima.
            “Dari siapa?” Soal Azlina, sambil membelek kad. Mahasiswi itu tersenyum sambil meminta izin untuk mengundur diri. Azlina mengangkat kening sambil membuka kad berwarna kuning emas itu.
            Buat bakal zaujahku yang amat kurindui...
          Semoga hari ini ceria dengan kehadiranmu...
                                        -Saiful Adli-  
            Azlina tersenyum. Dihidu haruman ros merah segar sebelum melangkah masuk ke biliknya. Beg dan buku diletakkan di atas meja sebelum kedengaran deringan telefon bimbit menandakan mesej baru sahaja diterima. Pantas Azlina menekan butang kekunci.
            Tiap-tiap hari akan ada sekuntum bunga...
            Buatmu bakal zaujahku tercinta...
            Moga cinta ini berterusan hingga ke syurga...
            Dan diakhiri dengan ikatan perkahwinan yang nyata...
            Azlina tersenyum sendirian. Adli pandai bermain kata. Dilabuhkan punggung di atas kerusi lembut sebelum membalas mesej. Wajahnya semakin ceria.
            Akan ku tunggu kuntuman bunga cinta
            Agar dapat kulestarikannya
            Bersama cinta dan redha Ilahi
            Ku yakini kau lah suami mithali di hati...
            Butang send ditekan. Telefon bimbit diletakkan di sisi meja sebelum dibuka buku pengajarannya. Beberapa helaian kertas pelajar yang masih belum ditanda diselak satu persatu. Lima minit berselang, mesej diterima sekali lagi.
            Petang ni free x?
            Nak ajak pergi pantai...
            Relax...makan-makan...
            Sudi?
            Azlina menyelak jadual hariannya. Nyata, hari ini masih terdapat kekosongan. Kelas malamnya bermula jam sembilan. Dia menaip kembali, membalas mesej Adli.
            Sure.
            At what time?
            Do you want to pick me or not?
            Azlina membalas. Diletakkan kembali telefon bimbit sebelum menyambung tugasannya. Pena berwarna merah dilarikkan ke kertas jawapan putih sedang senyuman masih melekat di bibirnya.
            I’m going to pick you...
            After Asar prayer...
            Wait at B. A. parking...
            Adli membalas mesej. Senyuman terukir di wajahnya. Kak Nor menegur dari belakang. Adli tersentak, pantas meletakkan telefon bimbitnya ke meja.
            “Amboi, senyum bukan main bila baca mesej...ada apa-apa ke ni?” Soalnya.
            “Ish...tak adalah, kak...biasa je...” Balas Adli.
            “Kamu dengan Aufa tu dah lama kenal ke?” Soal Kak Nor.
            “Ya...dari sekolah menengah lagi...kenapa, kak?” Soal Adli kembali.
            “Orangnya baik...tapi sayang...didera suami...”
            “Itu takdir, kak...”
            “Kamu tak nak ambil dia andai dia dah bercerai?” Soal Kak Nor lagi. Persoalan itu tak dapat dijawab oleh Adli. Dia menghela nafas panjang.
            “Saya dah tetapkan hati saya untuk Azlina. Tak mungkin dapat nak ambil Aufa sebagai isteri, kak. Lagipun, mungkin dia akan jumpa dengan jodoh yang lebih baik...” Adli membalas perlahan. Kak Nor mengerti perasaan Adli yang sudah dianggap seperti adiknya sendiri.
            “Setiap yang berlaku ada hikmahnya, dik. Akak yakin kamu dengan Azlina akan bahagia. Ha, masuklah meminang cepat-cepat!” Balas Kak Nor. Adli mengangkat wajah. Merah padam wajahnya menahan malu.
            “Insya-Allah...dah nak kahwin nanti, saya post dalam Facebook!” Balas Adli. Kedua-duanya tertawa kecil. Adli membuka buku rujukan Indahnya Hidup Bersyariat karangan Datuk Ismail Kamus sambil membaca beberapa permasalahan tentang hukum dan syariat. Hatinya semakin berbunga. Allah menggantikan Aufa Liyana dengan gadis yang lebih baik. Moga-moga ikatan cinta mereka berkekalan hingga ke akhir hayatnya...amin...
            Akulah penjagamu
            Akulah pelindungmu
            Akulah pendampingmu
            Di setiap langkah-langkahmu...

1 comment:

sea_lavender said...

nice sekali...apabila membaca novel bersiri kali kedua bnar trasa buat diri ini~~