Digital clock

Wednesday, March 9, 2011

CINTA? KEKALKAH IA DENGAN ALLAH?



   "Mereka katakan mereka cintakan Allah, seluruh hidup mereka hanya utk Allah. Tatkala Allah mendatangkan azab & ujian, apakah cinta mereka masih kepada Allah? Tatkala Allah mendatangkan pasangan yg sempurna buat mereka, apakah tumpuan mereka masih kpd Allah? Tatkala Allah sibukkan mereka dengan urusan dunia, apakah mereka masih ada untuk Allah? Ketahuilah, Allah menciptakan sesuatu ada manfaatnya. Cinta itu juga ciptaan Allah, cuma terkadang pengertiannya disalah erti..."

   Sengaja saya timbulkan persoalan ini. Mengapa dan kenapa? Kerana manusia ketika ini banyak yang menyalahertikan makna cinta itu sendiri. Apakah kita ini tak layak untuk mencintai dan dicintai sesama makhluk? Apakah cinta itu hanya berlandaskan nafsu semata-mata?

   Para Nabi dan Rasul terdahulu juga menyintai sesama manusia, lebih-lebih lagi menyintai Maha Pencipta. Dikisahkan bagaimana suatu malam Saidatina 'Aisyah R.A. terbangun dari tidur. Beliau melihat baginda Nabi S.A.W. tiada di pembaringan. Bila sahaja Nabi kembali ke tempat pembaringan, beliau merasai dada baginda Nabi berombak pantas. Malam berikutnya, 'Aisyah mengikut Nabi S.A.W. dalam diam. Baginda pergi ke kuburan isteri pertamanya, Siti Khadijah dan melahirkan rasa rindunya pada isteri tercinta waima telah lama pergi meninggalkannya. Begitu hebat cinta Nabi S.A.W. pada Ummul Mukminin Siti Khadijah Al-Qubra, bukan kerana nafsu, namun kerana kemuliaannya dalam membantu baginda memperjuangkan agama Allah. Kerana kehebatannya dalam melayani Nabi, kerana kecekalannya dalam mendokong perjuangan suaminya. Hinggakan pada akhir hayat beliau, Siti Khadijah masih mahu membantu suaminya. Kata Siti Khadijah,

   "Wahai suamiku, Rasulullah...seandainya tulang-temulangku ini berharga untuk kau gadaikan, maka  
   gadaikanlah ia untuk menampung perjuangan agama Allah..."

   Inilah kehebatan cinta yang dititipkan oleh Allah kepada hamba dan kekasih-Nya. Apakah kita juga mampu memperlakukan sedemikian rupa? Seorang teman saya pernah berkata;

   "Kalaupun aku ini adalah jahil dan bukanlah seorang yang kuat beragama, namun jika aku diminta untuk mengangkat senjata memperjuangkan agama, aku sanggup...!"

   Terkadang kita mengakui kita rindukan Allah dan Rasul, namun adakah rindu itu kekal saat kita bertemu kekasih kita?

   Terkadang kita mengakui kita cintakan Allah dan Rasul, namun adakah cinta itu kekal saat kita dihidangkan dengan kemewahan dunia dan persona pasangan kita?

   Terkadang kita mengakui bahawa Allah adalah segalanya, namun bila kita diuji dengan ujian yang sedikit dan melukakan hati dan jasad, adakah Allah itu tempat kita berserah segalanya?

  Saya juga mencari jawapan untuk persoalan itu...

Sekadar mencoret buat muhasabah diri...

1 comment:

sea_lavender said...

kamoo mampu m'ingati-Nya walau apa jua keadaan sekalipun jika benar kasih syg pd Dia yg teragung sekali d sanubari ..Insya-Allah =)