Digital clock

Tuesday, October 20, 2009

NOVEL BERSIRI: MENCARI HUMAIRA' HATI

LIMA
Being a Humaira’ is not easy 
Need a lot of sacrifices, patience and strengths 
Respect anyone that you meet 
As you want them to respect you!
Azlina terbaring kelesuan. Jam di dinding menunjukkan angka 7:30 malam. Semalam, berakhir sudah hari-hari yang memenatkan. Mengajar hampir 20 jam seminggu membuatkan dia harus tabah dan bersabar. Ditambah pula dengan tugasan yang perlu disiapkan untuk ijazah sarjananya, gadis itu terkadang lelah dengan suasana.
Usai membersihkan diri, gadis itu menghadap cermin solek. Dia perlu bersiap untuk menghadiri majlis persandingan salah seorang temannya. Awalannya dia enggan untuk memenuhi jemputan persandingan temannya. Namun setelah dipujuk temannya itu, dia akur. Ditangguhkan sementara beberapa tugasan yang sepatutnya disiapkan pada malam itu untuk beberapa ketika. Buat pertama kalinya dia pulang seawal itu ke rumah.
Gadis itu mengeringkan rambutnya menggunakan tuala sedang fikirannya menerawang. Entah mengapa, dia asyik teringatkan nombor plat motosikal Adli. Ada sesuatu yang mendebarkan jantungnya saat memikirkan Adli. Maha Suci Allah yang mengatur setiap perjalanan hidup hambaNya.
Selesai mengeringkan rambut, dia menapak menuju ke almari pakaian. Dicubanya beberapa baju yang sesuai untuk dipakai ke majlis persandingan temannya. Sedang dia mencuba pakaian, telefon bimbitnya berbunyi menandakan mesej dihantar kepadanya. Pantas Azlina mencapai telefon bimbitnya lantas dibaca mesej yang dihantar.
Dont be late...
There’s something special...
Lain dari yang lain tau!
Adik I akan datang untuk ambil you...
Azlina tersenyum sendirian. Entah apa yang istimewa sangat hingga temannya itu beria-ia mahu dia mendatangi majlis persandingan. Diadakan di hotel, sememangnya menjanjikan sesuatu yang istimewa. Khabarnya, temannya itu dinikahi oleh seorang lelaki asing. Berstatus tinggi dan berharta. Untungnya dia! Terkadang, Azlina mencemburui teman seperjuangan yang sudah melangsungkan perkahwinan. Kebanyakannya gembira dengan kehidupan bersama insan yang tercinta.
Namun dia? Masih menanti hari-hari mendatang. Pernah sekali dia meminta untuk berkahwin usai mendapat ijazah sarjana muda namun dihalang keluarga. Akur dengan kehendak ayah dan ibu, dibiarkan sahaja cintanya terkubur jauh di sudut hati. Untuk menggalinya kembali, memerlukan masa yang panjang! Malas rasanya hendak menyulam cinta lagi. Serik!
Azlina mencapai sejadah yang tersangkut di rak pakaian. Waktu semakin suntuk dan dia harus melaksanakan kewajipannya pada agama dahulu. Itu yang ditanam oleh ibu dan bapanya sedari kecil.
Tepat jam lapan malam, dia menapak ke arah perhentian bas untuk menunggu kedatangan adik temannya. Maklumlah, kereta sedang dibaiki, jadi kenalah ambil dan hantar pulang menggunakan ‘driver’! Itu yang dikhabarkan kepada temannya dan nyata sekali dia bersetuju. Berpakaian jubah ringkas berwarna biru laut, bertudung litup ala Wardina dan berseluar putih, Azlina tampak anggun dan bergaya.
Sampai sahaja di perhentian bas, dia duduk di atas kerusi sambil menunggu. Sesekali dia melirih ke arah jam tangan. Waktu dirasakan lambat berlalu. Bosan, keseorangan, agak bahaya bagi gadis sepertinya mentelah pada waktu malam begitu!
Dari jauh, kelihatan sepasang lampu kereta mewah semakin menghampiri perhentian bas itu. Awalannya Azlina buat acuh tak acuh sahaja. Mungkin kereta yang lalu-lalang di sekitar jalan utama itu. Bila mana kereta itu berhenti di perhentian bas, Azlina mulai gelisah. Perasaan takut bercampur risau bergelumang di benak hatinya.
Tingkap kereta diturunkan.
“You lagi???” Azlina terperanjat. Adli tertawa kecil.
“Awak nak pergi mana lawa-lawa ni?” Soal Adli.
“It’s none of your business!” Getus Azlina, garang.
“Amboi, garangnya...kalau nak, saya boleh hantarkan...” Pelawa Adli. Azlina mencebikkan bibir. Malas melayan lelaki yang baru sahaja dikenalinya itu. Dia memandang ke tempat lain. Egonya ditinggikan serta-merta.
“Tak nak naik kereta buruk saya ni ke?” Keluh Adli. Azlina tidak membalas.
“Kalau macam tu tak apalah...tapi jaga-jaga tau, malam macam ni ada banyak kutu rayau. Kalau kena kacau, pandai-pandailah protect diri ya...pergi dulu!” Ucap Adli.
“Nanti! I’ll come with you!” Pantas Azlina memotong. Dia segera menapak menuju ke bahagian tempat duduk belakang dan menerobos masuk. Adli tersenyum simpul. Gadis itu memang kelakar! Kereta dipacu laju menuju ke bandar Melaka.
“Cik nak ke mana?” Soal Adli dalam nada bergurau.
“Hotel Renaissance…” Balas Azlina, ringkas. Adli tertawa kecil. Hatinya senang menyakat gadis yang baru dikenalinya itu. Secara kebetulan dia melalui jalan itu, tidak salah kalau ditumpangkan sekali. Kelihatan Azlina sedang menaip mesej pada telefon bimbitnya. Adli melihat menggunakan cermin di tengah kereta.
“Beritahu pada boyfriend awak, saya takkan buat apa-apa yang mengarut...”
“Excuse me! For God’s sake, I’m not messaging my boyfriend! I don’t have any! I’m messaging my friend as I’m waiting for her just now. She wants to pick me up. But then, you came to me with your car...and you’ve threatened me about that ‘kutu rayau’ and what so ever! Urghhh! That’s so rude!!!” getus Azlina. Bulat matanya saat dia meluahkan geram.
“Jadi, salah sayalah ni?” Seloroh Adli lagi sambil tersenyum.
“Ya! Salah awak! It’s your fault!” Balas Azlina, geram.
“O.K...saya minta maaf ya, Cik Lina...” Adli memulang paku buah keras. Azlina menjegilkan biji mata. Ah, geramnya pada pemuda itu, Tuhan saja yang tahu! Sudahlah menyakat orang, lepas tu nak pura-pura baik! Menyampah!
Selang lima minit, mereka tidak berbicara. Adli membiarkan sahaja gadis itu memulakan bicara. Sesekali dia memandang ke belakang menggunakan cermin kereta hadapan. Azlina kelihatannya tidak begitu berminat untuk berbual. Dia memandang ke luar tingkap kereta. Wajahnya masam. Menyedari dirinya diperhatikan, Azlina memandang ke arah cermin hadapan. Pantas Adli memandang ke hadapan, berpura-pura fokus pada pemanduan.
Belum sempat bicara diluah, telefon bimbit Adli berbunyi. Mujur dia memakai fon telinga, mudah baginya untuk menjawab panggilan.
Miss Ng calling...
Adli menekan butang hijau pada papan kekunci telefon bimbitnya.
“I’m on my way, miss...Around ten minutes...” Ujarnya. Kedengaran suara dari hujung talian namun tidak jelas. Berkerut dahi Azlina melihat gelagat Adli. Beberapa jawapan ‘yes’ diberikan sebelum talian dimatikan. Pemanduan difokuskan kembali. Matanya melirih ke cermin hadapan. Nyata, Azlina sedang memandang ke arah tempat yang sama. Pandangan mereka bertemu sebelum Adli segera mengalihkan pandangan!
“Kenapa awak suka kacau saya?” Soal Azlina tiba-tiba.
“Maksud awak?” Soal Adli, hairan.
“Yalah...kita kenal tak sampai sehari, awak dah buat macam-macam pada saya. Tegur di restoran, ambil saya di perhentian bas. Saya pun pelik. Bila fikir-fikir, awak ni betul ke tak? Err...maksud saya...”
“Awak anggap saya tak betul, ek? Oh...patutlah...” Adli terhenti di situ.
“Bukan! Bukan! What I mean is you’re not...”
“It’s okay, Miss Azlina...I accept it as a compliment!” Potong Adli sambil tersenyum. Dia tidak mahu menyambung bicara lagi. Kereta dipacu memasuki perkarangan hotel. Sampai sahaja di lobi, seorang penyambut tetamu membukakan pintu kereta. Azlina keluar dari perut kereta dengan perlahan. Pelayan tersebut menjemputnya masuk sambil menutup kembali pintu kereta. Belum sempat dia berterima kasih kepada Adli, pemuda itu telah memecut meninggalkan lobi hotel. Terkesima Azlina serta-merta. Nampaknya Adli sangat terasa. Langkahan disusun memasuki hotel mewah itu...
Adam dan Hawa diciptakanNya
Disemai rasa kasih sayang
Agar bersemi ketenangan
Dan kedamaian di hati...
***

3 comments:

Anonymous said...

"Dia perlu bersiap untuk menghadiri majlis persandingan salah seorang temannya. Awalannya dia enggan untuk memenuhi jemputan persandingan temannya. Namun setelah dipujuk temannya itu, dia akur." terlalu byk ulangan 'temannya'. dont u think so? maybe, adek Alyas nk wujudkan elemen suspen kat cni? the same person yang ajak Adli tu kawan Lina...? just guessing here. Wallahualam

Tongkat Jibril said...

kadangkala, bahasa amat sukar untuk ditafsirkan..bahasa itu hidup dan indah andai pandai dinukilkan...

Anonymous said...

Assalamu'alaikum, yeah, bahasa itu indah dan mengindahkan jika dinukilkan dgn baik... namun awas. jika terlalu 'excited' menggunakannya-tolak abis adab & caranya...rosaklah bahasa. wallahu'alam